Saturday, July 21, 2018

Mushaf Itu




Ada suatu buku, yang sangat dekat dan terletak di bahagian hati saya yang paling istimewa.
Entah kenapa, pada mulanya, membacanya tanpa memaknai, tidak memberikan saya maksud apa-apa.

Lalu saya beli Mushaf Quran berserta terjemahan yang disekalikan bersamanya.

Mushaf Quran itu direka dengan begitu cantik sekali. Berkulit warna werah, ada zip, ada penanda untuk informasi wakaf dan harakat serta doa-doa khusus dan bersaiz sederhana, yang membuatkan ia bersifat mudah alih.

Cantik.

Lalu saya amalkan membaca lembaran demi lembaran.

Saya bawa mushaf itu sampai ke universiti.

Saya kata pada diri saya.

“Aku tahu, bila aku sampai sini, akan ada ujian dan cabaran yang bakal aku hadapi. Tapi aku yakin, seorang muslim itu tidak akan mudah berputus asa dengan kehidupan, kerana ada Al-Quran, yang sentiasa ada di sisi.”

Dan benarlah.
Satu demi satu ujian, menimpa diri ini.

Ujian tekanan dalam pelajaran.
Ujian dari manusia.
Ujian dari nafsu sendiri.
Ujian ketersungkuran iman.

Adakala saya mampu bertahan, namun ada waktu, saya tersungkur.
Apabila ada manusia yang bersifat buruk, atau menyebabkan hati saya tak tenang, saya tidak lawan.
Saya diam dan senyum.

Saya tak mampu untuk melawan.

Lalu saya cuba mencari ketenangan, dengan membuka Al-Quran.

Saya pilih mana-mana surah atau muka surat. Lalu saya mula membaca.
Dan pada saat saya membaca itu, air mata saya tumpah.

Saya peluk Al-Quran kesayangan saya itu. Erat. Kuat.

Kemudian datang suatu kelegaan, yang saya sendiri pun tidak mampu untuk gambarkan dan ungkapkan kepada orang lain.

Saya rasa beban yang terpikul, seolah-olah hilang begitu sahaja.

Bagaimana saya mahu kaitkan Al-Quran dengan kehidupan seorang mahasiswa?

Ada suatu keistimewaan yang Tuhan berikan kepada kita.
Tuhan turunkan Al-Quran, sebagai petunjuk dan panduan manusia untuk menjalani kehidupan seharian. Dalam Al-Quran, ada mesej yang ingin Tuhan sampaikan. Mesej-mesej yang bersifat mengingkatkan mengenai kenikmatan, dan juga yang berbentuk amaran azab Tuhan yang tersangatlah perit.

Kita sedia maklum, Al-Quran itu penyuluh kehidupan, termasuklah rutin seorang mahasiswa. Namun, sejauh mana kita, sebagai seorang mahasiswa, mahasiswa muslim khususnya, benar-benar menjadikan Al-Quran sebagai suatu mukjizat dan asas dalam mengharungi cabaran di alma mater ini?

Ada beberapa cara sebenarnya untuk praktikkan Al-Quran dalam kehidupan seorang mahasiswa.

1.         Baca Al-Quran, sekurang-kurangnya sehari satu muka surat, termasuk terjemahan. Tak kisah nak baca bila. Boleh mulakan dengan baca selepas solat Subuh, kerana apabila pagi dimulakan dengan membaca Al-Quran, in sha Allah urusan pada hari itu akan dipermudahkan.

2.         Sertai program khatam Quran, yang selalunya diadakan pada musim Ramadhan. Boleh sertai di masjid kampus anda. Konsistenkan diri untuk turut bersama mendengar dan membacakan ayat-ayat Al-Quran dalam halaqah.

3.         Sebelum mengulangkaji pelajaran, baca satu muka surat Al-Quran. Untuk dapatkan ketenangan dan diterangkan hati, agar apa yang dibaca mampu masuk ke dalam hati.

4.         Bawa mushaf Quran yang disertakan dengan terjemahan itu, ke mana-mana. Boleh simpan dalam beg.

5.         Install aplikasi Al-Quran dalam telefon bimbit. Jika terlupa bawa mushaf, boleh terus baca dari situ.

6.         Apabila tidak tahu bacaan ataupun tanda dalam Quran, Whatsapp atau terus ke bilik kawan yang arif dalam bacaan Quran. Selalunya mereka terdiri dari pelajar Al-Quran dan Sunnah. Ataupun siapa-siapa sahaja yang anda kenal, yang anda tahu kehebatannya dalam membaca Al-Quran.

7.        Lazimkan diri untuk mendengarkan alunan ayat Al-Quran. Boleh buka di Youtube ataupun Spotify. Pilih qari kegemaran anda, seperti Sheikh Mishari Al-Afasy.

8.         Apabila ditimpa ujian mahupun dugaan, jangan terus update di Facebook. Cuba kawal diri dulu. Kemudian cuba sentuh dan peluk Al-Quran, erat. Kemudian baca mana-mana muka surat.

Mulakan perlahan-lahan.
Lama-lama, apabila sudah terbiasa, sehari tak baca atau sentuh Al-Quran pun, akan rasa sesuatu yang kurang dalam hati.

Cubalah wahai sahabatku.

No comments:

Post a Comment