Tuesday, July 21, 2015

Apa Yang Anda Perlu Tahu Tentang UKM

Bismillah.

Assalamualaikum. Didoakan agar para pembaca sentiasa sihat dan dilimpahi rahmat oleh Allah S.W.T. in sha Allah. Tak sangka semester 2 dah habis. Dengan berakhirnya paper Amali Kimia 2 maka tamatlah sudah perjuanganku sebagai pelajar tahun 1 UKM dalam jurusan Kimia Tulen. Alhamdulillah.

Kepada yang terjumpa entri ini, entri ini aku tulis khas untuk menyambut kedatangan pelajar-pelajar baru Sarjana Muda yang berjaya menempatkan diri ke UKM. Tahniah dan syabas kerana anda antara beribu-ribu orang yang terpilih.

Baiklah, sebagai pelajar yang telah berpengalaman berada di UKM (walaupun tak sampai setahun pun err), maka ada banyak yang aku ingin kongsikan kepada sahabat-sahabat yang diraikan in sha Allah. Tapi sebelum tu nak cakap, aku belajar di UKM, Bangi. Untuk pengetahuan, UKM ada dua lagi kampus iaitu satu di KL dan satu lagi di Cheras. Jadi, kepada student medic, farmasi, pergigian, mungkin anda boleh teruskan pembacaan entri ini sekiranya anda tak kisah hihi.

Maybe abang-abang dan kakak-kakak PC batch baru boleh buat minggu orientasi yang bermanfaat dan lebih mematuhi syariat in sha Allah? :)

Ok, kembali ke topik utama.

1) Kolej-kolej kediaman
Kebiasannya kalian dah tahu kalian ditempatkan di mana berdasarkan surat tawaran yang kalian terima. Ada sepuluh buah kolej yang terdapat di UKM, Bangi ini. Untuk first year, kalian akan stay di kolej in sha Allah, tapi bila dah masuk second year and so on, kalian kena berdoa banyak-banyak agar dapat tinggal di kolej. Kalau anda tak boleh tekan butang SAH semasa pengesahan penginapan kolej untuk semester baru dan ada tertulis ‘sila berjumpa dengan pengetua’ itu maksudnya anda tak layak untuk stay kolej for the next sem. Dan apa yang anda boleh lakukan ialah buat surat permohonan untuk menginap di kolej dengan berjumpa dengan pengetua kolej anda. Dan untuk langkah keselamatan juga, buat permohonan di kolej-kolej lain. In sha Allah, Allah permudahkan urusan kalian menginap di kolej.

Sekiranya tak ada rezeki, anda kena cari housemate baru untuk tinggal di rumah sewa. :(

Satu bilik 2 orang. Itu kalau di asrama. Kalau dapat blok flatelet, anda akan tinggal dalam bilik single. Kemudahan semua ada, ada kafe kolej, mesin basuh berbayar di setiap blok, bilik stor untuk simpan barang sekiranya kalian mahu checkout, surau, ruang lobi yang dilengkapi kemudahan wifi dan koperasi. Lain kolej, lain pula ke-advance-an kemudahannya. Contoh sekiranya kalian ditempatkan di Kolej Keris Mas atau Kolej Pendeta Za’ba, kalian dapat manfaat untuk memilih pelbagai jenis gerai.  Sekiranya anda ditempatkan di Kolej Antarabangsa Ibu Zain, setiap blok ada dilengkapi dengan kemudian memasak. Di Kolej Dato Onn dan Ungku Omar pula, ada internet kabel di setiap bilik. Jadi, doa-doalah supaya kalian dapat kolej yang sesuai dengan jiwa anda ya.

Untuk bayaran kolej, kolej paling mahal ialah Pendeta Za’ba dan Keris Mas, kedua mahal ialah Ibu Zain. Kolej lain, harga lebih murah.

2) Pakaian siswa dan siswi
Kalian tak perlu risau sangat soal pakaian kerana kita boleh pakai apa sahaja yang kita nak untuk ke kuliah. Yang lelaki, pakailah apa-apapun, nak pakai jubah ke, baju Melayu bersamping dengan kerisnya sekali, silakan. Yang wanita, silakan pakai mengikut citara rasa anda, nak pakai shawl ke, niqabiss ke, tapi ingat, sila jaga etika pakaian yang mematuhi syariah dan menutup aurat in sha Allah.

Macam aku, aku biasa pakai selipar sandal aje pergi kuliah. Baju pula T-Shirt berkolar dengan tak berkolar. Tak ada sesiapa yang tegur anda. Oh, kecuali kalau anda belajar Undang-undang mungkin kena pakai baju formal kot?

Tapi, adalah juga certain-certain kes yang menyebabkan kalian untuk memakai pakaian yang lebih formal. Sebagai contoh, semasa presentation, better pakai baju formal dan neck tie sekali.

Oh ya, untuk pelajar Sains dan Teknologi, sila pakai kasut bertutup semasa memasuki makmal untuk amali kursus anda.




3) Tempat Makan yang Sedap
Ada banyak pilihan makanan yang tersedia di UKM, dan aku sendiri tak habis menjelajah ke seluruh kiosk makanan. Paling common anda boleh cuba makan di kafe kolej anda. Kalau ikut pengalaman kawan-kawan aku, kafe paling sedap dan murah dan banyak pilihan makanannya ialah Kolej Ungku Omar. KUO terletak dekat dengan Fakulti Sains & Teknologi.

Dalam Fakulti Sains & Teknologi pun ada kafe dia yang besar tu. Aku pernah makan berkali-kali di sana. Makanan memang banyak dan variasi. Ayam goreng pula besar-besar mak aii. Biasa aku beli nasi dengan ayam goreng je (dan dicampur dengan kuah-kuah kari bagai) harga dalam RM4 gitu. Kira murahlah kan. Ada juga dijual buah-buahan seperti potongan tembikai.

Selain tu, tempat paling famous untuk dimakan ialah Kiosk 4 Community, ada dua cawangan, satu di Kolej Pendeta Za’ba (lebih kepada western gitu), satu lagi berhampiran dengan Perpustakaan Tun Seri Lanang UKM, dekat dengan Fakulti Ekonomi Pengurusan dan Bangunan Sains Matematik. Boleh dikatakan aku memang selalu makan di Kiosk sehingga muka akak yang jadi cashier tu pun dah boleh agak apa yang aku nak beli tanpa perlu aku bersuara wahahaha. Mostly harga makanan dia RM 4. Nasi Lemak Ayam, Nasi Kukus, Nasi Ayam Penyet, Nasi segala bagai nasi memang dijual pada harga serendah RM 4 sahaja. Minuman pun murah-murah je. Bahkan ada gerai-gerai berdekatan yang jual roti canai (RM1), kiosk burger pada waktu malam, shawarma, kentang goreng, cendol dan banyak lagilah!

Ada lagi tempat makanan yang best. Kalian boleh ke PUSANIKA. Di situ, ada Kafe Pusanika yang ala-ala Mamak Store, banyak jugalah pilihan lauk dia. Ada menu order juga. Selain itu, kalau ke aras bawah lagi ada Kafe La Asqa, kecil je kafe ni tapi ramai pengunjung sebab dikenali dengan menu western dia yang berpatutan. Kalau pagi-pagi kafe ni ada jual nasi lemak dengan harga serendah RM 1.50. Di sebelah La Asqa, ada satu kafe roti yang diberi nama (tak ingat dah apa namanya N’ Zakery entah apa haha). Kafe roti ni unik kerana ia ala-ala mengimbau zaman nostalgia 60-an dan 70-an. Lagu yang dipasang pun agak Golden dan Ke-Rafeah-Buang-an gitu. Hihi. Selain menjual menu roti dengan harga yang berpatutan, ada juga dijual muffin coklat yang yum yum. Oh ya, anda juga boleh merasai Pizza Ayam atau Daging dengan harga serendah RM3. Bahkan turut dijual Lasagna dan Kek. Wuuu. Nak tambah lagi boleh? Di situ juga dijual bubur nasi yang mana anda boleh tuang topping mengikut citarasa anda seperti mushroom soup, ikan bilis dan lada hijau. Shawarma ayam turut dijual dengan harga RM3.50. Anda juga boleh membancuh minuman panas anda seperti Cadbury, Teh dan segala minuman 3 in 1 yang disediakan. Minuman sejuk juga disediakan jangan risau. :)

Kalau yang ada motor atau kereta tu, bolehlah keluar ke Mushaty. Ramai budak UKM suka lepak makan situ. Harga murah, nasi pula banyak. Paling aku suka dia punya jus, RM2 je, manis pula tu sampai air liur meleleh. Kalau ada yang sudi tumpang ajak makan ke sana, roger-roger ya. FB aku ada di sidebar. Hahaha.

4) Pengangkutan untuk Bergerak
Aku tak pandai tunggang motor atau bawa kereta. Jadi pengangkutan utama aku di UKM ialah bas Nadi Putra. Ada 3 jenis zon. Sila ambil perhatian sebab kalau anda tersalah naik bas, alamatnya menangislah anda kerana tak sampai-sampai ke dewan kuliah.

Zon 2: Bas ini akan bergerak dari Kolej Pendeta Za’ba dan akan berakhir ke Kolej Pendeta Za’ba juga.
Zon 3U: Bas ini akan bergerak dari Kolej Keris Mas, menuju sampai ke Fakulti Undang-undang dan akan kembali semula ke Kolej Keris Mas.
Zon 6: Bas ini akan mengambil semua penumpang di setiap stesen dan akan berakhir di stesen KTM UKM.

Yup. Mesti kalian bingung kan. Tak apa, kalian masuk UKM dulu dan rasa dulu pengalaman naik bas dan pengalaman tersalah bas hihi. Sebenarnya ada trick dan tip macamana nak naik bas dengan betul, tapi memandangkan kalian belum tahu lagi Geografi stesen bas di UKM Bangi ni, maka aku akan huraikan sekiranya ada komen di bawah atau private mesej di Facebook in sha Allah.

Oh ya, tak adanya nak bayar tambang bila naik bas ni, sebab memang kalian dah bayar dalam yuran.

Sekiranya anda ada motosikal dan kereta, silakan bawa. Tapi setiap kenderaan perlu mendapat sticker pelekat khas. Sekiranya tak saya tak nak tanggung apa-apa hihi.

Untuk yang nak keluar jalan jauh-jauh, ada dua jenis pengangkutan yang aku syorkan. Satu, naik Bas RapidKL, yang ini kena bayar RM1. Kalau guna touch n go, ada diskaun. Bas RapidKL ini akan bawa anda ke Hentian Kajang dan ke Metro Kajang. Oh ya, Bas RapidKL ini kodnya T430. Meaning that, sekiranya anda nak balik ke UKM semula, anda kena tahan bas dengan kod T430 ini. Tapi, kekerapan bas ini ialah sekali dalam sejam. Haha. Ramai yang perli, apa kelas nak jalan-jalan ke Kajang? Well. Aku lebih suka bersifat diam.

Di Hentian Kajang, kalian boleh beli aneka barang seperti di 99Speedmart, kedai fotostat, dan banyak lagi yang kalian boleh explore. Di Metro Kajang, kalian boleh shopping di Metro Plaza Kajang, yang mana di dalam tu ada Giant, dan bertingkat-tingkat punya lot kedai serta pilihan makanan yang ekslusif. Berdekatan dengan Metro Plaza ada Kiosk Sate Kajang. Sate paling disukai ialah Sate Hj Samuri. Kalian bolehlah cuba-cuba eksplore sate di situ. Selain tu, di tepi Metro Plaza turut ada Kedai Alat Tulis yang murah alat tulisnya. Tak ingat nama kedai buku tu apa. Sekiranya kalian mahu main boling, kalian boleh berjalan lagi menuju ke pasar dekat depan lagi tu, ke depan lagi ada Metro Point Kajang. Di situ ada macam-macam juga. Francais seperti Coolblog, Chatime pun ada. Secret Recipe pun ada. Bahkan di kawasan itu ada Mydin sekiranya nak beli barang dengan harga yang murah in sha Allah. KFC dan Pizza Hut? Ada je in sha Allah. Dunkin Donut segala Ice Cream Baskin Robbins pun ada.

Sekiranya kalian nak keluar ke Serdang, ke MidValley, KL Sentral, kalian bolehlah naik KTM UKM, dengan menaiki bas Zon 6. Haa yang tu aku tak nak cerita apa-apalah sebab aku tahu kalian lebih tahu benda-benda high class outing bagai kan haha. Cumanya, kalau nak ke Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur yang diadakan sekali setahun, kalian kena turun di KTM Putra dan pandai-pandailah cari bangunan PWTC tu ya hihi.

5) Keunikan sistem pengajian Sarjana Muda
Mengapa aku cakap sistem pengajian di UKM ni agak special berbanding UA (baca: Universiti Awam) yang lain? Sebab di sini, kalian tak ada pun nak kena ambil subjek Kokurikulum bagai. Di sini, kalian hanya diberi pilihan, nak ambil atau tak. Bergantung kepada minat je. Kalau kalian nak ambil subjek kebudayaan, suka hati anda. Tak ada paksaan. Nak ambil Muzik Caklempong, Nasyid, Koir, Silat, silakan.

Tatkala kawan aku di UiTM kena masuk Kadet bagai, di sini, pelajar tak diwajibkan. Tapi kalau nak juga, boleh. Di sini ada PALAPES, SUKSIS dan JPAM. Bila kalian dah ambil unit beruniform ni, kalian tak perlu nak lengkapkan jam kredit Citra Kompetensi (macam Komunikasi Efektif, Kepimpinan dan Kreativiti, Kemahiran Berfikir dan lain-lain). Yang tak ambil Uniform macam aku, kenalah ambil subjek-subjek ni, tapi perjumpaan dengan pensyarah jarang berlaku. Selalu berhubung dalam iFolio je.

Selain tu, di UKM ada sistem Citra Rentas Ilmu. Kalian perlu selesaikan 24 jam kredit subjek berstatus Citra. Citra Rentas Ilmu ni maksudnya, kalian boleh ambil subjek dari fakulti-fakulti lain. Sebagai contoh, anda ambil bidang Kimia. Anda juga boleh pilih subjek dari fakulti lain yang ditawarkan pada semester itu. Macam aku, aku ambil subjek Pendidikan Al-Quran, Sistem Ekonomi Islam dan Dakwah & Pembangunan dari Fakulti Pengajian Islam. Aku juga turut ambil subjek Psikologi Pendidikan dari Fakulti Pendidikan. Kalau kalian dari fakulti pengajian Islam misalannya, kalian boleh ambil subjek dari Fakulti Sains dan Teknologi seperti Bioetika, Sains Tauhidik, Makanan & Gaya Hidup, Mikrokomputer, Kimia Am I (?) dan macam-macam lagi. Nak ambil bahasa? Pun boleh je. Actually ambil subjek bahasa bukan satu kewajiban, kerana subjek bahasa asing tergolong dalam Citra 2 (Linguistik). Meaning that, kalau kalian tak nak ambil bahasa Mandarin, bahasa Arab, bahasa Korea, Japan, Jerman bagai tu, kalian boleh ambil subjek Kemahiran Menulis, Bentuk-bentuk Penulisan, Fotografi, Komunikasi Saintifik, Hubungan Insan dan macam-macam lagi. Best kan? ;)

Okey itu je kot yang mampu aku nukilkan. Sekiranya ada permintaan, aku tulis untuk bahagian 2 pula ya. Bolehlah komen atau PM nak tulis fasal apa in sha Allah.


Assalamualaikum. :)

Sunday, July 19, 2015

Komen Aku Mengenai Silibus Subjek-subjek Tahun 1 dalam Bidang Kimia

Bismillah.

Didoakan agar para pembaca sentiasa dalam lindungan Allah dan sihat-sihat hendaknya in sha Allah.
Panjang pula tajuk entri kali ni kan. Tak tahu nak letak tajuk yang macamana lagi. Huhuhu.

Okey, alhamdulillah, basically aku dah tamat pengajian sebagai pelajar tahun 1 dalam pengkhususan Sains Kimia UKM. Sekarang tengah mereput duduk rumah menanti semester baru. Dan juga tengah nervous menanti keputusan PNGK pada 20hb Julai ini. Harap dapat berita yang menggembirakan hati dan pankreas in sha Allah. Kalau dapat Dekan pun apa salahnya kan hihi.
For those sahabat-sahabat dan adik-adik kesayangan yang mahu menyambung pengajian dalam Sarjana Muda Sains dengan Kepujian (Kimia), di sini aku akan memberikan beberapa komen mengenai subjek-subjek yang telah aku lalui. Untuk mencetuskan curiosity korang dan keeksaitedan infinity, maka aku akan selitkan sekali perkara-perkata ‘menarik’ yang mungkin akan menyebabkan korang perlu ambil perhatian sebelum masuk UKM lagi hihihi.

Semester 1:
1) Kimia Analisis Asas
2) Kimia Fizik I
3) Amali Kimia I
4) Teknik Matematik I (wajib ambil, tapi diCITRAkan)

Semester 2:
1) Kimia Tak Organik Asas
2) Kimia Organik I
3) Amali Kimia II

Semester 1 adalah semester awalan kepada pelajar-pelajar Kimia, Oleokimia, Teknologi Kimia dan Sains Forensik untuk memahami asas-asas Kimia. Mostly apa yang kita belajar di Matrikulasi/Asasi/STPM/A-Level akan diulang semula pada semester ini. Tapi adalah subjek yang aku tak berapa berkenan pada mulanya. Subjek apa? Teruskan baca. Hihi.

Kimia Analisis Asas mungkin sesuatu yang baru buat kita sebab kita jarang didedahkan dengan ilmu ini semasa di peringkat sekolah mahupun di peringkat matrikulasi and so on. Aku masih ingat inilah kelas pertama aku semasa minggu perkuliahan bermula. Kimia Analisis ni kaji tentang bagaimana kita dapat menganalisa sesuatu bahan, menggunakan segala teknik yang akan kita pelajari. Basically benda-benda yang korang akan nampak dalam subjek ini adalah mengenai statistik pengiraan mudah, mengenai konsep error dalam measurement, konsep acid and base dan titration bagai tu oh. Aku paling tak berapa faham dengan titration tu sebab entahlah. Rasa macam kita belajar buat resepi baru, dengan bahan-bahan yang pelik-pelik, dengan kondisi-kondisi sekian-sekian. Jika tidak mahu produk tergumpal, perlu lakukan sekian-sekian. Haha. Serius aku tertidur setiap kali masuk kuliah ni (errr, bukan selalulah). Dan aku agak kecewa sebab dapat gred C+ eventhough aku punya confidence tinggi haha. Nasihat aku, untuk kuasai subjek ini, buatlah peta minda. Dan hafallah macam hafal Biologi. Sekian.

Kimia Fizik I adalah subjek yang sangatlah simple bagi aku sebab macam senang sangat hihi. Tak adalah senang, kena faham betul-betul juga equation bagai. Pensyarah yang ajar kami pun agak sporting dan sentiasa ceria-ceria setiap kali mengajar. Korang akan deal dengan konsep molecules, keadaan gas, Hukum Pertama Termodinamik dengan equation-equation bagai tu, lepas tu mengenai redox reaction, electrochemistry (aku paling suka subtopik ni ahaks), kinetik kimia dan juga phase diagram. Soalan pun simple-simple in sha Allah. Tak tahu nak komen apa lagi, fokus je dalam kuliah. Anggap ia simple as a cake. In sha Allah boleh dapat A. Ramai kot dapat gred tinggi untuk subjek ni.

Amali Kimia I pula sesi makmal. Setiap minggu akan ada eksperimen dan kena buat lab report. Sama macam matrikulasi punya style. Labnya pula kadang-kadang 3 hingga 4 jam mak aii. Ada final exam juga untuk subjek ni, dan soalannya simple je. Just bulat-bulat. Hahaha. Kalau baca lab manual, in sha Allah boleh dapat A. Cumanya bila dah masuk makmal tu, kenalah siapkan jotter dulu sebab pegawai makmal akan semak jotter. Kasut pula kena bertutup. Lab coat dan google apatah lagi kena ada kan haha. Doakan korang dapat partner yang cool in sha Allah. Mengenai silibus Amali Kimia I, korang akan buat eksperimen based on subjek Kimia Analisis Asas dan Kimia Fizik I. Jadi, bila tak faham subjek Kimia Analisis Asas yang memeningkan kepala tu, fokus betul-betul dalam lab. Korang akan tengok secara livelah apa sebenarnya yang korang belajar dalam kuliah Kimia Analisis Asas.

Teknik Matematik I ialah subjek wajib yang perlu diambil oleh pelajar-pelajar Pusat Pengajian Sains Kimia. Kenapalah aku kena jumpa balik dengan Matematik hahaha. Subjek ni under Pusat Pengajian Sains Matematik. Of course korang akan jumpa balik dengan konsep nombor, fungsi, pembezaan, pengamiran. Oh lupa, subjek ni akan diajar sepenuhnya dalam bahasa Melayu, termasuk final exam, pun dalam bahasa Melayu. Haha. Ada tutorial in sha Allah. Kenalah datang tutorial baru ada markah. Assignment pun ada. Macam kami dulu kena buat video tutorial. Ada 3 video tutorial yang kumpulan aku dah buat kalau tak silap. Nasiblah kan korang dapat pensyarah kuliah yang mana sebab assignment videonya pun berbeza. Subjek ni aku tak berapa berkenan sangat sebab entahlah haha. Dulu masa matrikulasi pun aku terkandas dalam subjek Matematik. Mungkin aku kena paksa diri untuk rajin buat tutorial kot.

Kimia Tak Organik Asas ialah ilmu fundamental mengenai Kimia Tak Organik sebelum kita belajar lebih mendalam dalam subjek-subjek akan datang seperti Kesimetrian Molekul, Unsur Kumpulan Utama dan Peralihan dan benda-benda lain. Subjek ni senang sikit kot. Basically, korang perlu menjadikan jadual berkala sebagai teman karib anda. Korang akan didedahkan dengan asas-asas Kimia macam dalam peringkat Matrikulasi seperti Molecules, Nomenclature, Quantum Mekanik yang asas, Quantum Number, Hybridisation, Lewis Structure. Kemudian, bila dah masuk part Prof Mohamad, korang akan belajar benda baru seperti Molecular Orbital, Semiconductor, Hydrogen Bond, Symmetry Molecules dan Lattice Crystal. Try to score for this subject sebab bila kita dah faham perkara asas, in sha Allah subjek susulan akan lebih mudah untuk difahami.

Kimia Organik I. Oh, jumpa lagi dengan Organik hihi. Entahlah, bila sebut fasal Organik, mesti aku orang paling eksaited. Meskipun ramai yang cakap susah untuk faham Organik. Belajar Organik macam belajar bahasa baru. Kena betul-betul fokus dan faham ciri-ciri dan corak. Dalam subjek Organik I, korang akan didedahkan dengan Stereochemistry, Hydrocarbon, Chemical Reaction, Alkena, Alkuna, Diena, Alkil Halida, Alkohol dan Sebatian Aromatik. Terlalu banyak kot reaction yang perlu diketahui dan dihafal, ditambah pula dengan sterechemistrynya sama ada cis atau trans, markovnikov atau anti and bla bla bla. Mekanisme jangan cakaplah haha. Tapi kan, tak perlukan kot hafal semua mekanisme tu kecuali kalau korang rajin. Sebab final exam pun mostly soalannya direct to the point. Cari hasil produk, tak pun berikan bahan tindak balas.

Amali Kimia II, sama je pattern macam Amali Kimia I, cumanya amali ni merangkumi eksperiman yang korang belajar semester tu, iaitu Kimia Organik I dan Kimia Tak Organik Asas. Lab assistance pun sama. Tempat makmal pun sama macam masa Amali Kimia I. Final exam pun, baca je lab manual, dan in sha Allah korang ada dapat A.

Itu je kot. Selesai dah. Harap dapat memberi gambaran awal kepada mereka yang akan mengambil kursus Kimia ini in sha Allah. Kalau ada masalah boleh je komen, tak pun mesej terus di FB. Aku akan reply kalau tak busy in sha Allah.

Assalamualaikum. :)

Wednesday, July 15, 2015

Muat Turun Soalan Past Year UKM

Bismillah.

Didoakan agar anda semua sihat in sha Allah.

Mesti mereka yang tercari-cari cara untuk muat turun soalan past year UKM akan tersinggah ke sini. Hihi.

Baiklah, dalam entri ini, aku akan terangkan secara ringkas bagaimana anda dapat mengakses koleksi soalan past year UKM yang boleh anda muat turun untuk dibuat revision mahupun persediaan sebelum menjelangnya final exam nanti. Taklah kalut nanti kan.

Langkah pertama, sila layari laman portal http://ptsldigital.ukm.my/

[Sila klik setiap gambar untuk penglihatan yang lebih besar in sha Allah.]


Bila dah terpapar portal tersebut, anda perlu log masuk terlebih dahulu. Cari perkataan SIGN IN.
Masukkan nombor matrik dan kata laluan perpustakaan anda.

Okey kemudian, setelah selesai log masuk, cari kotak kosong. Ha, dari situ, taiplah tajuk kertas yang anda ingin cari. Sebagai contoh, anda nak cari soalan Kimia Bioorganik. Tekan butang search.




Setelah butang search ditekan, akan terpaparlah beberapa senarai entri yang mana salah satu (atau lebih) merupakan soalan peperiksaan. Sebab pangkalan data dikongsi bersama dengan jurnal. Kalau entri tu ada tarikh macam 2012/2013, maksudnya paper tu adalah paper pada sesi itu.


Klik pada entri tersebut, kemudian anda dah bolehlah muat turun soalan past year pilihan anda. Klik pada butang Download.


Dan, muncullah kertas past year tersebut.

Mudah bukan?


Tapi perlu diingat, tak semua kertas soalan past year terdapat di sini. Ikut nasiblah kan.

Baik, kalau ada sebarang permasalahan, jangan segan-silu untuk bertanya in sha Allah.

:)

Sunday, May 3, 2015

Tip-tip Menuntut Ilmu di Universiti (Bahagian 2)

Bismillah.

Baik, kita sambung dengan apa yang telah aku kongsikan pada entri sebelum ini, iaitu bagaimana kita dapat belajar dengan lebih efektif dan efesien di universiti.

Sebelum ni aku telah highlightkan tiga isi utama dalam entri sebelum ini, iaitu dengan memberi fokus, mencintai pensyarah dan membuat peta minda.

Boleh rujuk pada entri ini sebelum meneruskan pembacaan ke entri yang ini pula.

(a) Latih tubi sampai pengsan

Kebiasannya apabila kita telah menghadiri satu topik kuliah, kita masih tak faham dengan apa yang telah pensyarah ajar. Kita rasa diri kita masih di awang-awangan, walaupun kita cuba untuk memahami dengan sebaik mungkin ilmu yang sedang beliau syarahkan.

Maka di sini, pentingnya untuk kita membuat latihan.

Konsepnya sama seperti mana kita pernah belajar di sekolah dahulu. Cikgu beri kita kerja sekolah sejurus usai pembelajaran pada hari itu. Kemudian, kita kena siapkan sebelum kelas seterusnya dan menyerahkan kepada guru tersebut untuk diberi penilaian. Di sinilah kerajinan dan tahap disiplin yang tinggi memainkan peranannya.

Tapi di universiti, tidak semua pensyarah akan memberi latihan. Maka, pelajar itu sendiri perlu mencari inisiatif untuk mencari latihan yang diperlukan. Latihan tutorial adalah penting untuk pemahaman dan pengukuhan diri.

Subjek-subjek seperti Matematik, Fizik, Kimia amat mementingkan latih tubi kerana ia ‘memaksa’ kita untuk mencuba setiap konsep topik yang telah dipelajari.

Namun selalunya, seiring dengan keperluan pendidikan tinggi, pengajaran dan pembelajaran yang berkesan dalam kuliah juga sudah diberi penekanan. Maka, memang akan ada pensyarah yang memberikan latihan tutorial, bahkan ada pensyarah yang akan memberi markah tutorial untuk dibawa ke final exam.


Buat macam ni pun okey. Nampak kemas dan cute kan? Er.




Maka, kita buat sahajalah tutorial yang mereka dah bagi. Misal kata, kita tak dapat jawab satu soalan, jangan terlalu difokuskan kepada soalan itu. Lebih baik kita skip ke soalan yang seterusnya. Sebab, apabila kita terlalu fokus pada satu soalan dan kita mahukan jawapan yang terbaik, tetapi tak dapat juga, kita akan hilang motivasi.

Jadi, buat sahaja mana-mana soalan yang mampu. Soalan yang tak dapat dijawab, tanyalah kawan-kawan, atau pensyarah!

Oh ya, soalan past year juga boleh dijadikan soalan latih tubi. Boleh dapatkan di portal universiti. Macam aku, aku selalu buka portal USM sebab di situ ada koleksi soalan, dan ada skema jawapan oleh pensyarah itu sendiri. Bila kita selalu buat soalan past year atau mana-mana soalan latih tubi, kita dapat melihat sendiri, soalan-soalannya berulang sahaja. Daripada situ, kita dapat melihat sendiri corak soalan yang mungkin akan keluar ketika exam nanti.

Dan, daripada latihan tutorial atau latih tubi yang kita buatlah, kita dapat melihat kesalahan yang telah kita buat. Daripada kesalahan yang dilakukan, kita dapat mengelakkan kesilapan yang sama berulang semasa exam. In sha Allah.

(b) Review sebelum kuliah 

Tip ini juga adalah antara yang terpenting sekiranya benar kita mahu menjadi seorang mahasiswa yang cemerlang.

Kebiasannya, kita lebih cenderung untuk tunggu waktu kuliah, barulah kita terima apa yang pensyarah ajar.

Sebenarnya, konsep ini perlu diubah.

Analoginya, seolah-olah kita nak pergi menunaikan umrah, tetapi tidak memiliki ilmu untuk menjalankan sai, tawaf dan memakai ihram. Eh.

Apa kita, mulai saat ini, sebelum kita masuk ke kelas, kita baca dahulu topik yang akan diajar oleh pensyarah. Barulah kita tak rasa awkward. Barulah tak ada feeling macam ‘Like seriously aku rasa macam berada di planet Marikh.’

Itulah apa yang berlaku kepada diri aku apabila tak buat persediaan sebelum memasuki dewan kuliah.

Lecture notes selalu telah disediakan oleh pensyarah sebelum kelas bermula. So, why not kita baca dahulu topik-topik yang akan diajar? Atau, cuba buka buku rujukan dan fahami topik yang sedang berlaku. Boleh juga buka Youtube dan cari topik yang berkaitan. Kebiasannya aku lebih suka buka video sebab paparannya menarik dan memudahkan pemahaman.

Jadi, bila kita dah masuk dewan kuliah, tak adalah kita rasa tercengang-cengang.

Sebagai contoh, esok pensyarah kita akan mengajar bab Alkena. So, sebelum kita baca tiga kul untuk tidur, selak dahulu lecture note mengenai alkena. Buka learning outcomes (yang ini pun sangat membantu apabila kita tahu topik-topik yang akan disampaikan). Misal kata, untuk alkena, kita perlu tahu mengenai,

1. IUPAC
2. Synthesis
3. Reaction

Bila dah tahu, cuba listkan apa yang patut dalam satu kertas. Senaraikan apa contoh-contoh alkena, apa kaedah-kaedah untuk sintesis sesuatu alkena, bagaimana alkena boleh menjalani tindak balas yang pelbagai. Lihat corak tindak balas. Tulis dahulu, walaupun kita tak faham.

At least, kita dah tahu idea topik pembelajaran Alkena yang akan dibincangkan esok.

(c) Terus review selepas kuliah

Yang ini pun penting juga, tapi aku selalu tak buat. Haha. Harapnya lepas ni diberi kekuatan untuk istiqamah.

Ini kira macam kita imbas kembali apa yang telah kita pelajari semasa di kelas. Kan masa pensyarah mengajar, kita highlight point yang penting, kita catat apa-apa nota yang patut. Then, apa gunanya kita catat semua ni kalau kita tak baca semula kan? Sebab selalunya, peratus untuk kita baca balik apa yang dicatat, adalah rendah. Seriously.

Dan kenapa pentingnya kita kena buat review cepat-cepat setelah kuliah?

Sebab otak kita, jangka memorinya agak pendek jika kita tidak ‘mengetuk’ balik otak kita. Ibarat pisau yang kita dah asah, bila kita biarkan, lama-lama ia akan menjadi tumpul. That’s why kita kena terus membuat review topik yang telah dipelajari, seboleh-bolehnya dalam masa 24 jam.

Alah, bukan susah pun. Balik saja dari kelas, sambil tunggu bas Nadi Putra, bukalah nota atau lecture note tadi, kemudian teliti-baca-fahami semula apa yang telah dipelajari. At least, kita tahu dan ingat semula apa yang telah kita pelajari. 

Berbanding kita main COC atau whatsapp mesej yang tak pernah nak habis, baik kita buat review terus. 

Memang, mula-mula rasa macam malas-malasan gitu, kalau ada kawan di sebelah rasa macam nak terus borak-borak kosong je.

Tapi, bukankah lebih baik kita membuat perkara yang bermanfaat instead of cakap-cakap kosong dengan kawan-kawan sambil ketawa mengilai tak ingat dunia. Err.


(d) Study group itu awesome

Well, kita hidup di universiti tak bolehlah terlalu individualistik. Nak belajar apatah lagi.

Tak ada maknanya kalau kita belajar seorang-orang dan merasakan diri itu hebat. Lebih baik kita kongsi ilmu yang telah kita ketahui dengan kawan-kawan kita.

Jangan lupa, study group tak bererti kita boleh ambil ringan soal ikhtilat (baca: percampuran antara lelaki dan perempuan)
(Gambar hiasan, err, sebenarnya yang ini gambar persatuan aku tengah meeting.)

Inilah yang dinamakan study group.

Percaya atau tidak, dengan study group, kita dapat memudahkan urusan semua orang untuk mengulang kaji pelajaran. Study group selalunya terdiri dari 4 hingga 5 orang ahli. Jangan banyak sangat, kalau terlebih, pecahkan kepada kumpulan-kumpulan yang lebih kecil lagi.

Korang mesti sangka bahawa study group ni macam, kita janji untuk berjumpa dengan semua orang, duduk dalam library, kemudian buat kerja masing-masing, sama ada baca buku, catat nota atau highlight point.

Itu salah.

Study group bukan seperti itu. Bukan kita berjumpa, duduk, kemudian buat kerja masing-masing.

Seperti yang telah aku mention sebelum ini, tujuan study group ini dibuat adalah untuk memudahkan kita mengulangkaji pelajaran.


Sebagai contoh, kita nak study mengenai subjek Kimia. Kita nak study ni sebab tak cukup masa, sebab exam dah nak dekat. Dalam subjek Kimia tu yang akan masuk exam ialah periodic trends, stochiometry, atoms and molecules, nomenclature, acid-bace, quantum theory dan quantum numbers.
Jadi, kita bahagikan setiap topik ini kepada setiap orang. Satu orang satu topik atau dua topik. Semasa hadir study group, setiap orang perlu mempersembahkan topik tersebut kepada semua ahli.

Apabila berlaku percanggahan atau soalan yang tidak dapat dijawab, maka di sinilah setiap orang perlu memberikan pandangan. Berikan komen atau penambahbaikan terhadap topik yang telah dia sampaikan.

Bila dia mengajar, orang lain pun dengar, catat dan faham. Simulaneously, ilmu rakan kita yang mengajar tu pun akan meningkat. 2 in 1. Sama-sama dapat manfaat. In sha Allah.

That’s why study group ini sangat efektif dan efisien. Cuba praktikkan tip ini kerana ia sedikit sebanyak dapat menyumbang kepada kecemerlangan seseorang, di samping dapat membina soft skills untuk bercakap dengan penuh keyakinan.

Alhamdulillah.

Kesimpulannya, dapatlah aku rumuskan bahawa untuk menuntut ilmu di menara gading, ada banyak tip yang boleh kita praktikkan dan usahakan. Cuma akhirnya, bergantung kepada diri kita juga, sama ada mahu mencuba, atau tidak. Yang penting, dalam apa juga perkara yang kita mahu lakukan, tetapkan dahulu nawaitu kita.

Niat kita untuk belajar adalah semata-mata untuk mendapat keredhaan Allah, kerana menuntut ilmu itu adalah satu ibadah. Jadi, bagaimana kita dapat menuntut ilmu dengan efektif? Ada banyak cara yang boleh digunapakai, dan salah satunya mungkin ada pada entri yang aku karang ini.

So, ambillah yang baik-baik sahaja dari entri ini. Yang buruk, tinggalkan sahaja di sini.

Semoga menjadi panduan dan manfaat kepada semua, khususnya mahasiswa dan mahasiswi, serta bakal-bakal prasiswazah.

Semoga kejayaan menjadi milik kita. In sha Allah!


:) 

Sunday, April 19, 2015

Tip-tip Menuntut Ilmu di Universiti (Bahagian 1)

Bismillah.

Semoga Allah mengurniakan kita semua kesihatan yang berpanjangan dan rahmat yang berkekalan. In sha Allah.

Baiklah, kali ini aku akan berkongsi sebuah entri yang ideanya diminta oleh salah seorang rakan Facebook. Aku memang dari dulu nak tulis mengenai benda ni tapi asyik terperam di minda begitu sahaja kemudian diasak lagi dengan kesibukan demi kesibukan yang sebenarnya tak adalah sibuk sangat pun cuma alasan diri semata-mata. Huh.

Jadi, untuk mengembalikan semula skill penulisan aku, maka aku cuba untuk rajinkan diri untuk menulis di blog, agar buku motivasi pertama aku akan dapat disiapkan secepat mungkin.

Actually lagi, tajuk entri ini adalah pada mulanya mengenai tip untuk skor dalam subjek Kimia (memandangkan aku sekarang mengambil kursus Kimia dan sepatutnya aku harus cemerlang dalam Kimia [?] ). Tapi aku rasa better aku summarise tip-tip ini untuk kesemua subjek. Jadi, bolehlah pelajar Pengajian Islam, Sains Kemanusiaan dan Ekonomi turut dapat menikmati manfaat yang sama, bukan hanya terhad untuk subjek Sains Tulen sahaja.

Apabila disebut sahaja mengenai subjek Kimia, pasti ramai yang sudah mula pening-pening lalat, kalut mencari baldi untuk memuntahkan segala isi atau berura-ura mahu terjun dari tingkat paling atas KLCC.

Aku dulu pun begitu. Pertama kali mendengar subjek Kimia, rasa kekok memagut jiwa. Dimulai dengan belajar teori atom, nukleus, elektron, proton, neutron, isotop, kemudian diperkenalkan pula dengan persamaan kimia yang hanya bisa difahami oleh orang-orang Kimia macam kita.

Aku rasa gila dan rasa nak tarik rambut sampai botak walaupun aku cuba untuk memahami subjek Kimia ini. Sudahlah cikgu itu waktu itu sungguh komitmen dalam mengajar, maka aku berusaha untuk tidak mengecilkan hati beliau dengan sedapa upaya cuba skor dalam subjek ini. Tapi, hmmm. Entahlah.

Mungkin memang aku tiada Kimia dengan subjek Kimia ni.

Itu cerita dahulu. Bila dah masuk ke peringkat Matrikulasi, barulah aku rasa Kimia ini senang, bahkan aku rasa subjek yang paling senang pernah aku jumpa di Matrikulasi setelah subjek Sains Komputer. Aku rasa subjek Kimia ini sangat membantu dalam CGPA kerana aku suka dengan pattern Kimia yang mudah dan tak berbelit-belit seperti Biologi (err).

Bahkan juga, aku memberanikan diri untuk mengikuti kursus Kimia di UKM (sekarang) dengan alasan bahawa Kimia sangatlah senang. Sedangkan orang lain mengatakan bidang Kimialah bidang paling mencabar dan susah seperti belajar perubatan.

Usah dipedulikan kata-kata orang. Dalam mana-mana bidang pun, tiada yang senang. Semuanya memerlukan usaha dan inisiatif yang jitu dari individu. Bukannya kerana kita memang semula jadi dilahirkan pandai.

Baik. Sedikit mukadimah yang agak panjang lebar sehingga aku sendiri terlupa tujuan entri ini.

(Peringatan: Tip-tip yang diberikan ini adalah berdasarkan dari pengalaman penulis, bahkan juga dipetik dari rahsia-rahsia pembelajaran oleh senior-senior yang senantiasa Dekan gitu.)

1. Sentiasa mengingati Allah

Ini adalah pegangan utama kita.

Tak kiralah dalam apa jua kerja yang sedang kita lakukan, termasuklah ketika menuntut ilmu sekalipun. Apabila Allah ada di hati, segala urusan pasti Allah permudahkan, kerana hati sentiasa mengingati Allah.

Apabila kita jauh dari Allah, bagaimana mungkin kita mendapat ketenangan hati dan kekhusyukan jiwa untuk menimba ilmu?

Seorang mahasiswa yang suka bergosip dengan kawan-kawan, meniru assignment bulat-bulat tanpa sebarang inisiatif, meniru dalam peperiksaan, berkepit dengan bukan mahram (kononnya bercouple), adakah mungkin mereka mendapat ketenangan dalam menuntut ilmu, apabila hati tidak mengingati Allah?

Moga kita dijauhkan dari perkara seperti itu.

Okey, jadi, bagaimana kita dapat sentiasa dalam keadaan mengingati Allah tatkala dalam mujahadah menuntut ilmu?

a. Solat sunat. Lakukan solat sunat yang biasa orang buat, seperti solat sunat dhuha. Mungkin, boleh juga buat solat sunat tahajjud. Aku sendiri taklah selalu konsisten, tapi aku still berusaha agar Allah berikan rasa istiqamah untuk lakukan amalan sunat. 

Dalam setiap solat, niatkan diri untuk mendekatkan diri kepada Dia, minta diampunkan segala dosa kita, dosa ibu bapa kita, keluarga dan saudara seIslam kita. Akan datang saat kita berasa ketenangan, dan ketenangan itulah yang bisa membantu kita dalam menuntut ilmu. 

b. Wuduk. Sentiasa menjaga wuduk. Sebelum masuk kuliah, cuba amalkan diri untuk sentiasa mengambil wuduk. Apabila kita dalam keadaan berwuduk, hati akan tenang kerana sentiasa mengingati Allah.

c. Baca doa belajar. Biasakan diri dengan memohon doa kepada Allah, agar diri kita diberi kemudahan untuk memahami topik yang akan dipelajari.

Semua hafalkan doa belajar? Erk. 


d. Join usrah/bulatan gembira/usrah legend/konferens riang. Di universiti, ada banyak persatuan yang menubukan kumpulan usrah masing-masing. Join je mana-mana, buat sesi taaruf, kongsi pandangan, dengar murabbi (baca: naqib atau ketua usrah) memberi tazkirah atau pengisian, rehlah dan segala jenis aktiviti yang boleh mendekatkan diri kita kepada Allah.

Percayalah, bila kita sentiasa dalam kelompok, keberangkalian kita itu jatuh adalah amat rendah. In sha Allah. Tapi, kenalah sentiasa beri komitmen yang baik kan. Hee.


2. Fokus dalam kelas/kuliah/tutorial

Dalam mana-mana subjek pun, fokus perlu diberi penekanan, kerana tanpa fokus, bagaimana mungkin kita dapat memahami sesuatu topik kan. Untuk fokus memang mudah, tetapi memerlukan mujahadah juga. Di sini aku sertakan tip-tip yang boleh meningkatkan tahap kefokusan kita terhadap subjek yang sedang diajar oleh cikgu mahupun pensyarah.

a) Matikan handphone. Kalau boleh, tak payah bawah handphone pergi kuliah. Handphonelah antara punca kenapa kita tak bisa untuk fokus dalam pengajaran yang sedang disampaikan oleh pensyarah, sebab kita asyik seronok scrolling newsfeed MukaBuku, memeriksa mesej yang berlambak-lambak di Whatsapp dan juga sibuk menggatal mengelike setiap gambar terbaru yang baru dimuatnaik oleh budak perempuan (mahram pula tu) di Instagram.

b) Duduk paling depan. Percaya atau tak, bila aku duduk paling depan sekali di dewan kuliah, aku dapat memberikan perhatian 99.99% terhadap pelajaran yang disampaikan oleh pensyarah. Kenapa? Sebab bila kita duduk depan, pensyarah akan lebih memberikan fokus dan perhatian kepada kita. Jadi, keberangkalian kita untuk tidak memberikan tumpuan atau mengechek whatsapp adalah amat rendah. Betul. Ini kisah betul. Bahkan semasa pensyarah sedang mengajar topik yang mana bila aku toleh ke belakang semua pelajar sibuk menghasilkan air liur, aku masih dapat memberikan fokus dan berminat untuk mengetahu isi pengajaran yang cuba disampaikan oleh pensyarah.

Subjek Bentuk-bentuk Penulisan. Sporting betul pensyarah kami, Puan Maharam Mamat.





c) Makan. Yup. Aku selalu makan dalam dewan kuliah. Bergantung kepada pensyarah sama ada dia benarkan kita makan atau tak. Tapi rasanya semua pensyarah mostly tak kisah student dia makan dalam kelas sebab, buat apalah dia nak ambil masa membebel bagai kan. Aku selalu beli kuih samosa (ini sangat sedap) dengan karipap. Jadi, bila masuk je kuliah, selamba je aku makan dalam kelas sambil tengok pensyarah. Dahlah duduk paling depan kan. Aku makan sebab, nak hilangkan ngantuk. Bila kita ngantuk, kita tak boleh fokus terhadap kuliah. Jadi, sia-sialah kita datang kuliah sebab satu patah isi pun kita tak faham.

Pizza ni dijual di kedai roti di bawah Pusanika. Sedap. Yum yum. Sarapan makan pizza erk.
3. Kita perlu suka kepada cikgu / pensyarah kita.

Jangan tak percaya, tapi inilah antara tip macamana nak skor dalam bidang yang kita sedang pelajari. Siapa lagi yang dapat menyampaikan ilmu jika bukan cikgu / pensyarah kita sendiri kan. Oleh itu, firstly, untuk memahami sesuatu subjek, kita perlu terlebih dahulu ‘menyukai’ dengan cikgu / pensyarah kita.

Tak tahulah kalau ahli psikologi dah buat kajian ni, tapi aku merasakan apabila kita semakin suka kepada pendidik kita, secara automatik kita akan semakin minat dan faham terhadap subjek kita. Mari sini aku ceritakan pengalaman aku sebagai seorang pelajar.

Aku dulu pernah tak suka dengan satu subjek ni, dahlah tak berapa rapat dengan guru itu. Mungkin sebab aku memang tak faham subjek tu, padahal cikgu tu betul-betul memberi komitmen, siap buat slide show yang cantik, tapi entahlah. Aku masih tak dapat untuk memahami subjek itu, sedangkan kawan-kawan aku yang lain enjoy je belajar subjek tu.

Akhirnya, aku dapat cukup-cukup makan je (err, baik jugalah) walaupun aku tak beri komitmen yang tinggi untuk subjek tu. Walaupun aku tak dapat gred yang gempak sikit, tapi aku semakin serasi pula dengan cikgu tu. Haha.

Baik, itu kesannya apabila kita tidak menyukai cikgu kita.

Bila aku dah masuk matrikulasi, aku cuba untuk menyukai semua pensyarah. Kesannya? Aku rapat dengan pensyarah-pensyarah aku, especially subjek Kimia (Miss Tah) dan subjek Sains Komputer (Puan Rohani). Kedua-dua pensyarah ini adalah antara pensyarah yang aku begitu rapat sekali sehinggakan walaupun mereka dah tak ajar aku semasa semester 2, aku masih mencari mereka berdua bagi mendapat tunjuk ajar. Bahkan beberapa jam sebelum exam, aku still ke pejabat untuk bertemu mereka semata-mata nak minta tunjuk ajar pada saat-saat akhir!

Pensyarah yang paling aku rapat ialah Cik Suraya (English), juga merupakan mentor kumpulan praktikum aku. Kebetulan aku ni ketua mentor, so untuk setiap urusan, aku memang selalu berurusan dengan Cik Suraya. Bahkan kami berdua sungguh rapat dan serasi (ehem) sehingga aku nak pergi airport pun dia sanggup untuk hantar dan jemput balik. Allah.

Kesannya, aku berjaya mendapat gred yang cemerlang dalam semua subjek. Alhamdulillah.

Semoga Allah memberi rahmat kepada semua cikgu dan pensyarah yang sentiasa memberi tunjuk ajar dan pertolongan kepada diri ini.

Baik. Nampak? Betapa apabila kita rapat dan ‘cinta’ akan cikgu/pensyarah kita, kita dapat tingkatkan prestasi kita dalam pelajaran. Betul. Tapi, rapat dan suka sahaja tidak guna, tanpa disusuli dengan tindakan-tindakan seperti:

a) Luahkan terus sekiranya ada masalah dalam topik apabila berada dalam kelas/dewan kuliah. Jangan pendam!

b) Jangan jadi pemalu! Oh, tidak sama sekali! Pemalu dalam menuntut ilmu hanya merugikan diri sendiri. Bila kita dah rapat dengan cikgu/pensyarah, maka lebih senanglah untuk kita bertanya soalan.

c) Adalah menjadi perkara yang wajib untuk kita bertemu dengan pensyarah secara personal sekiranya kita menghadapi masalah dalam pelajaran. Buat temujanji, kebiasannya cikgu/pensyarah tidak ada dalam pejabat even ketika waktu rehat. So, mesej/emel kepada mereka dan set satu waktu temujanji. Jangan pula bila dah buat temujanji, kita pula yang tak pergi!

4. Peta minda itu menyeronokkan!

Ramai yang tak berapa suka untuk membuat peta minda, tapi tahu tak, peta minda ni antara instrumen yang paling senang untuk kita memahami dan mereviu semula sesuatu topik.

Aku secara personally apabila dalam dewan kuliah, suka menggunakan teknik mencatat nota menggunakan kaedah peta minda. Bukannya perlu rigid untuk menghasilkan peta minda. Cukuplah peta minda yang kita hasilkan itu mempunyai isi yang padat dan lengkap.

Peta minda ni sangatlah berguna especially untuk subjek yang banyak kena hafal fakta seperi Sejarah, Biologi, Pengajian Islam, Ekonomi dan lain-lain. Bahkan untuk Kimia juga aku turut mengaplikasikan teknik ini dalam subjek Organic Chemistry.

Untuk makluman (buat mereka yang mahu melanjutkan pengajian dalam bidang Kimia), salah satu subjek yang perlu dipelajari ialah Organic Chemistry, dan subjek ini agak mencabar kerana kita bukan sahaja perlu memahami konsep, bahkan perlu hafal sintesis tindak balas berserta dengan reagen dan kondisi. Bayangkan, dalam bab Alkena sahaja ada sejumlah 11 lebih tindak balas yang difahami dan dihafali. Itu belum masuk Alkuna, Benzena, Alkohol, dan pelbagai lagi sebatian organik yang mana bila aku sebut satu persatu pun mesti ada yang rasa nak pitam.

Peta minda Pendidikan Al-Quran yang aku buat, beberapa hari sebelum final. :3
Jadi, untuk memudahkan proses penghafalan, teknik peta minda adalah praktikal dalam kes ini kerana ia memudahkan kita melihat corak sintesis yang berulang-ulang, sehingga dapat mewujudkan kelaziman dalam diri. Dari alkena, kita dapat jalankan proses penghidratan, penghidrogenan, penghalogenan, ozonolisis, pensiklopropanaan, penghidroksilan dan lain-lain. Bila kita guna peta minda, kita letak reagen dan kondisi, lalu kita letak pula hasil tindak balas.

Peta minda tindak balas alkene yang aku buat. 


Dengan adanya peta minda, kita tak perlu membaca satu lecture notes yang tebal gedabak meskipun exam tinggal 10 minit lagi eh. Cukup dengan mereviu semula peta minda kita yang cantik itu.

Jadi, untuk menghasilkan peta minda yang baik:

a) Gunakan pen berwarna-warni. At least ada 3 warna yang berbeza. Kalau tak mampu sangat nak ada pen berwarna-warna, satu warna pen pun dah cukup. Ya aku tahu GST. Tapi seafdal-afdalnya, lagi warna-warni, lagi bagus. Tapi actually ikut selera orang juga kan. Haha.

b) Lakar peta minda ikut gaya dan kesukaan kita. Jangan ikut orang lain. Okey, diulangi. Jangan ikut cara orang lain! Peta minda yang baik, ialah peta minda yang kita sendiri sahaja yang faham! (Kecuali kalau assignment tu pensyarah suruh kuat buat peta minda, maka lakarkanlah peta mindu yang cantik menggoda itu.)

c) Ringkaskan isi, jangan catat semua perkataan dan ayat. Gunakan singkatan, simbol dan segala macam tanda yang hanya kita sahaja faham. Okey, diulangi. Hanya kita sahaja yang faham! Sebab tu sebelum ni aku dah cakap, jangan tiru peta minda orang lain, sebab kita sendiri pun tak faham peta minda orang lain.


Peta minda yang ini pun okey. ^_^
Baik.

Setakat ini, dah faham dengan sedikit perkongsian yang aku catat? Moga-moga adalah manfaatnya untuk semua. 

In sha Allah, aku akan sambung untuk Bahagian 2 pula.

Doakan juga agar aku konsisten dalam mengamalkan tip-tip ini. Aku ni, menulis je pandai, tapi yang nak mempraktikkan tu kadang-kadang susah. Huhu.

Friday, April 17, 2015

Semester Satu Aku di UKM

Bismillah.

(entri ini sudah lama berhabuk, lupa untuk diterbitkan. Ops!)

Alhamdulillah, Allah masih memberi lagi kesempatan buat diri ini untuk bersua dengan para pembaca yang dikasihi Tuhan.

Oh ya, maaflah sebab tak update blog sejak bulan 10 yang lalu. Dan seperti biasa alasan klise yang sudah boleh diagak ialah aku sibuk dengan pelajaran, padahal ada je masa free sebab aku tak aktif sangat pun join persatuan bagai. Hoho.

Selamat tahun baru buat semua. Adakah diri ini terlambat? Ops, maaplah. Semoga tahun 2015 ini akan memberi sinaran harapan yang baru buat kita semua. Dan sudah semestinya impian utama kita adalah untuk mendapat keredhaan Allah subhanahu wata'ala.

Untuk entri kali ini, aku akan rumuskan kembali perjalanan hidup aku sebagai seorang mahasiswa UKM dalam bidang Kimia. Baru habis semester 1 dalam tahun 1. Pada tempoh itulah aku cuba untuk mengadaptasi dan menyesuaikan diri sebagai seorang mahasiswa. Bukan mudah pada mulanya merangkak sebagai orang baru, tambahan pula pada usia yang begitu muda ini terpaksa berhadapan dengan kepelbagaian manusia yang variasi karakternya di kampus UKM Bangi, Selangor ini. 

Perjalananan seorang penuntut ilmu. Gambar diambil di awal pagi di tepi kolej aku.
Bahkan isu-isu yang menyerlahkan sisi hedonisme seperti Perang Dectar (yang mungkin aku akan ulas pada entri akan datang, kot?), konsert yang melibatkan percampuran lelaki perempuan tanpa batasan, program-program yang kurang syariah-compliant dan sebagainya turut bermaharajalela di bumi UKM yang aku sangka penuh dengan biah soleh. 

Tetapi alhamdulillah, majlis-majlis ilmu masih segar menghiasi kampus UKM. Ada sahaja majlis-majlis kuliah agama yang dianjurkan oleh Pusat Islam UKM cuma mungkin kurang mendapat publisiti dek tertelan dengan konsert tari-menari (eh?), juga kewujudan persatuan-persatuan yang mendekatkan diri kita kepada yang Maha Pencipta. 

ISIUKM antaranya adalah organisasi yang memperjuangkan hak dan martabat Islam di UKM. Setiap hari Selasa, ada sahaja program ilmu yang dinamakan Ummah Talk dan kemasukan adalah semestinya percuma. 

Poster ini, aku yang hasilkan dengan bantuan Encik Google.






Bersama dengan abang popular UKM, abang Izzul Islam. Hmm, adik-beradik Izzue Islam eh?


Sebenarnya ada banyak lagi persatuan seperti PERKIM, PEMBINA dan lain-lain tapi aku sendiri kurang mengambil tahu dek terperuk lamanya aku dalam bilik menyiapkan laporan amali Kimia yang adakalanya berhelai-helai halamannya sehingga jari-jemari aku rasa nak terputus dan memerlukan rawatan fisioterapi. Huhu.

Baiklah, tamat bahagian pengenalan mengenai suasana am di UKM. Kini aku nak beralih kepada kehidupan semester pertama aku yang penuh dengan detik-detik manis dan juga pahit.

Sebagai seorang mahasiswa dalam pengkhususan Kimia, kehidupan aku seperti sama sahaja ketika aku berada di matrikulasi. Pagi pergi kelas, habis kelas balik kolej. Umpama robot hidup, yang tak ada perasaan. Cuma mungkin suasana sebagai seorang mahasiswa UKM itu amatlah berbeza berbanding ketika di matrikulasi dahulu.




Pengangkutan

Oleh sebab kelas paling awal aku adalah pada pukul 8 pagi, maka aku biasanya akan bersiap lebih kurang pada pukul 7.30 pagi. Untuk ke kelas, aku menaiki bas Nadi Putra UKM sahaja memandangkan aku tiada kereta, motosikal, basikal waima kapal angkasa sekalipun. 

Keawkwardan ketika dalam bas. Err.
Aku suka moment menaiki bas ini. Bas di universiti besar-besar, seperti bas ekspres. Cara pemanduan abang bas itu juga adakalanya berbahaya sehingga aku rasa nak teriak dan beritahu kat abang driver tu 'berhenti!' tatkala bas betul-betul menghampiri belakang motosikal atau kereta kecil seperti Kancil. Lihat, begitu supernervousnya tahap kerisauan aku. Padahal abang bas driver relaks aje memandu dengan penuh keselambaan. Huhu. 

Dan biasanya untuk kembali semula ke kolej aku iaitu Kolej Rahim Kajai yang terchenta, aku hanya perlu berjalan kaki memandangkan aku malas nak tunggu bas datang kerana adakalanya bas itu terlalu lambat. Alah, dekat aje pun kolej aku ke fakulti. Tapi boleh dikatakan selalu jugalah aku tunggu bas untuk balik ke kolej memandangkan aku tak naik yuran bas aku disia-siakan begitu sahaja. 

Memandangkan yuran kesihatan aku, aku tak manfaatkan pun sepenuhnya dek kerana takut doktor nak cucuk aku kalau aku buat pemeriksaan kesihatan di Pusat Kesihatan UKM, adalah membazir dan rugi jika aku tidak menaiki bas Nadi Putra yang sejuk penghawa dinginnya sehingga mencucuk tulang sum-sum.

Oh ya, aku cadang nak beli basikal mulai semester dua ini. Dah nak tercabut juga kalau jalan kaki ke kelas, lebih-lebih lagi kalau nak makan di Kiosk atau nak ke Perpustakaan Tun Seri Lanang (PTSL). Jadi, dengan adanya basikal nanti, harapnya keberangkalian kaki aku lumpuh selama-lamanya dapat diminimakan. Miahahahaha. 

Nak naik motosikal, aku mana ada lesen motor. Selalu, ada sahaja kawan aku yang tumpangkan aku naik motor, meskipun aku berkali-kali menolak (padahal sebenarnya aku memang tak mahu menolak pun!) sebab mereka semua terlalu baik hati.




Gaya Pembelajaran

Dalam kuliah.
Mengenai cara pembelajaran di UKM ini, aku pada mulanya agak culture shock jugalah memandangkan yang mengajar kami itu adalah golongan professional yang sudah menerbitkan banyak kajian tesis dan journal. Cuma aku belum membiasakan diri lagi untuk bertanyakan soalan kepada para pensyarah. Ada tu ada, tapi mungkin boleh dikira dengan jari sahaja. Mungkin kerana aku masih malu. Setiap pensyarah mempunyai personaliti dan gaya mengajar yang berbeza.

Selain pensyarah berpangkat PhD yang mengajar kami dalam sesi kuliah, kami juga turut diajar oleh tutor atau dikenali sebagai tenaga pengajar yang berkelulusan Master dalam subjek-subjek yang memerlukan latih tubi sebagai contoh Teknik Matematik. Yang tak bestnya, bilangan jam kelas tutorial cumalah satu jam satu minggu, dan itu mungkin tak cukup untuk sesetengah pelajar yang mempunyai masalah lambat untuk catch up solusi untuk menjawab soalan, lebih-lebih lagi Matematik. Oh!
Buku-buku yang menjadi teman hidupku.

(update: Kami budak-budak Kimia dah tak wajib untuk ambil subjek Teknik Matematik 2. Yay!)


Kekolejan

Aku ditempatkan di Kolej Rahim Kajai, kolej paling banyak kemudahan sukan yang mana belakang adalah padang, sebelah pun padang, bahkan depan kolej kami (secara spesifiknya depan bilik aku), ialah stadium UKM yang tersergam indah. Malah dekat dengan Danau Gold Club yang ada swimming pool tapi entah sampai sekarang kolam renang ada masalah. Nak juga merasa berenang di situ bila dah habis kena baiki (sempatkah?), tapi kena beli baju renang yang mesra muslim kot.

Di kolej, aku pegang portfolio sebagai setiausaha blok A, iaitu blok aku sendiri. Antara sebab kenapa aku dipilih jadi setiausaha adalah sebab semasa meeting blok buat pertama kali, aku je satu-satunya penghuni yang membawa buku nota dan pen. Lols. Sebab lain kenapa aku jadi setiausaha juga adalah sebab aku perlu mengumpul markah merit agar dapat tinggal di kolej ini sehinggalah habis pengajian. 

Buat pengetahuan you all atau adik-adik yang nak lanjutkan pengajian ke universiti, memang macam beginilah hakikat hidup di sini. Kebiasannya, pelajar tahun 2 akan diminta untuk menginap di luar untuk memberi laluan kepada adik-adik semua yang akan menjadi pelajar tahun satu menginap di kolej. Tapi, berbeza dan uniknya di UKM, oleh sebab kolej-kolej penginapan di UKM ada banyak, maka peratus pelajar tinggal di luar UKM adalah sedikit, dan untuk stay kolej, in sha Allah senang sahaja. Janji, kena join program atau wakil kolej untuk acara sukan ke, seni ke, demi mendapat markah merit. Aku sendiri ada juga join Pesta Pantun, tapi tak menang. Wahahaha. Buat malu aje. Ok.

Boleh dikatakan kolej aku ni agak serba lengkap jugalah, siap ada CCTV. Mesin basuh pun ada, tapi setiap blok cuma dibekalkan satu mesin basuhlah. Aku sendiri sejak masuk universiti, dah malas nak cuci pakai tangan. Bilik air setakat yang aku jumpa ni, hmmm, biasalah kan, dah namanya pun kolej penginapan yang digunakan berkali-kali oleh para penghuni yang lain, maka tak perlulah aku imaginasikan kepada you all keadaan bilik air atau anda sendiri perlu mencari plastik sesegera yang mungkin demi mengelakkan laptop anda dibasahi dengan algae hijau. Eh. 

Tapi asal akak-akak cleaner cuci bilik air, wanginya semerbak Ya Allah! Walaupun dalam bilik mandi tak ada penggantung tuala, penjepit tingkap pun jadilah untuk disangkut dengan baju. Alhamdulillah. Semua lengkap.

Tentang bilik aku pula, oh ya, kami di UKM, pelajar tahun pertama akan duduk dua orang sebilik, maknanya roommate aku cumalah satu. Nama roommate aku Burhanuddin Helmy, tua setahun, dan ambil Ijazah Sarjana Muda Persuratan Melayu. Kami selalu bergaduh mengenai perkara yang remeh-temeh, sampai aku pernah mogok tak nak bagi dia masuk bilik, hahahahaha, tapi lama-lama baik semula, bak kata pepatah, carik-carik bulu ayam, lama-lama bercantum juga. 

Almari bilik kami besar, meja pun okey. Katil pula, hmmm sudah usang, kayu ada yang dah nak tercabut. Kesian. Tapi lantai kami marmar. Yup.

Mengenai kafe pula, sebelum aku masuk UKM, diorang selalu cakap makanan di Kolej Rahim Kajai ni murah gegila. Tak tahu betul atau tidak apa yang mereka cakap, sedangkan aku rasa berbaloi lagi makan di kiosk. Tapi kira okeylah makan di Kajai walaupun lauk sama memanjang dan harga kadang-kadang mahal, kadang-kadang murah, hmmm pelik juga. 

Sampai ada student complain. Dibawa sampai ke Timbalan Naib Canselor. Tapi masalah still juga ada. Tak apalah. Dugaan menjadi pelajar kolej. Kalau pagi ke petang, yang dijual ialah nasi dan aneka jenis lauk, tetapi malam budak Kajai boleh memesan makanan dari chef. Gituu. Dan menu yang selalu aku makan ialah Nasi Goreng Pattaya, Nasi Goreng Ayam Kunyit dan Nasi Goreng Ayam Paprik. Harga pula RM4. Murahkah? Okeylah, bersyukur seadanya.

(update: Harga makanan dah naik 50 sen. Er.)


Kawan-kawan?

Sebut fasal kawan, aku dah tak nak membataskan ruang lingkup definisi kawan itu kepada best friends forever. Bagi aku, belajar di UKM ini membawa aku untuk mengenali pelbagai ragam manusia. Bermula dari roommate aku sendiri, jiran-jiran bilik aku, kawan-kawan kolej aku, kawan-kawan Sabah aku, coursemate aku yang gila tak habis-habis, rakan-rakan persatuan yang ikut, dan tak dilupakan kumpulan usrah aku yang awesome.

Sepanjang aku menuntut ilmu di bumi UKM, aku dapat saksikan sendiri jenis kawan yang ikhlas dan tak ikhlas (memandai aje aku judge orang wahahaha).
Usrah itu indah, pengerat ukhuwah dan kasih sayang.

Entahlah, firasat aku barangkali. Tapi itulah manusia, mana ada yang sempurna, kan? Aku sendiri kadang rasa muak nak berkawan dengan orang yang jenis suka mengambil kesempatan semata-mata tetapi apabila aku nak minta bantuan, yang kudengar hanya krikk krikk. Sadis. 

Hakikatnya begitulah. 

Atau, jenis yang anggap aku ni macam sampah. T_T 

Ada juga macam begitu, aku tak perasan, tapi aku dapat rasa dari body language.

Aku redha berkawan dengan semua orang, asalkan mereka membawa kita ke arah kebaikan. Yang membawa kita ke arah buruk, aku sedaya upaya untuk jauhi. Yalah, hidup di universiti ini, tiada siapa yang mengawal kita. Mana ada pensyarah lagi terhegeh-hegeh nak pantau kita. 

Mana ada! 

Semua sibuk dengan urusan masing-masing. Kau punya hidup, kau urus sendiri. Beginilah universiti. Tak macam sekolah yang ada cikgu boleh pantau, tak macam matrikulasi yang mana pensyarahnya sentiasa mahu kita ke depan. Di sini, pensyarah tak ada masa nak ikut kau ke mana kau pergi. Mereka sendiri ada urusan yang lagi penting, selain keluarga, nak nak yang dah kahwin. Memang pening, dan ribut!

Walaubagaimanapun, masih ada lagi insan-insan yang sudi, yang aku kira layak diberi penghargaan atas komitmen mereka meskipun sedikit cuma, namun itu sudah cukup untuk menggembirakan hati ini. Terima kasih kepada rakan-rakan yang mempercayai diri ini, rakan-rakan yang sudi menyertai halaqah study kerana aku tahu orang yang kedekut ilmu itu tak akan ke mana punya. Err.

Penutup

Sesungguhnya ada banyak lagi yang aku nak cerita. Aku belum cerita lagi mengenai Kiosk yang balik-balik aku asyik mention dari tadi jika awak perasan. Juga mengenai PTSL yang menyimpan khazanah ilmu yang patut ditelusuri oleh para mahasiswa yang mempunyai amanah membawa perubahan kepada ummah. 

Mengenai apa lagi ya aku nak ulas? Banyaklah. Persatuan aku, isu politik (eh), isu tari-menari, majlis ilmu dan lain-lain kalau sempat in sha Allah. Dan juga mengenai subjek-subjek Kimia yang aku belajar serta subjek-subjek citra yang, kalau aku explain sekarang secara padat, ringkas dan tangkasnya pun awak tak akan faham malah cuma meningkatkan frekuensi kepeningan kepala sehingga membawa kepada migrain! Oh!

(update: Aku dah post fasal Kimia. Sila check balik entri-entri aku sebelum ni. Jangan jadi malas okey.)

Sekali lagi aku nak mohon jasa kalian para pembaca, agar mendoakan kejayaan aku dalam peperiksaan. Semoga aku mendapat grade yang cemerlang. Sekiranya aku dapat kurang dari pointer 3.00, aku akan denda diri aku makan Secret Recipe. 

(update: Alhamdulillah. Aku berjaya dapat 3.44. Aku memang jenis yang suka tayang result. Bukan nak minta perhatian, tapi aku mahu memberi semangat kepada kawan-kawan yang kurang bernasib baik, juga buat adik-adik yang bakal melanjutkan pelajar ke universiti, bahawasanya mereka boleh berusaha lebih lagi untuk mendapat yang lebih baik dari diri ini. :) )



Assalamualaikum.