Wednesday, April 19, 2017

Everything Will Be Okay

[Sumber imej: link]

Setiap hari, selepas bangun, saya akan cakap pada diri sendiri.

Hari ini akan jadi hari yang lebih baik.

Sesuatu yang menyenangkan hati akan berlaku pada hari ini.

Hari ini adalah hari yang penuh dengan magis!

Saya nak lupakan perkara yang telah berlalu pada hari semalam, dua hari lepas, minggu lepas, bulan lepas, tahun lepas dan zaman-zaman silam, yang mustahil untuk diputar kembali. Mengenangkan perkara silam tidak memberi apa-apa.

Mengenang-ngenang perkara yang pahit, hanya akan membuatkan diri rasa gusar dan sakit hati. Buat apa mahu difikirkan lagi.

Saya tahu hari ini adalah hari yang menggembirakan, walaupun ya, mungkin nanti akan ada orang yang bersifat acuh tidak acuh, tiba-tiba memarahi diri, mengkritik segala kekurangan diri, memandang diri ini sebelah mata, sengaja menyakitkan hati, mahu menyindir dan memerli dan segala macam perkara yang membuatkan diri ini lagi sakit.

Saya meneguk teh panas. Saya ingin menelan segala kepahitan yang mungkin akan berlaku. Biarlah apa yang nak jadi kepada diri saya.

Ingin saya ingatkan semula pada diri ini. Bahawa segala yang menimpa ini tak akan berlaku tanpa izin-Nya. Tuhan yang membenarkan semua ini berlaku. Lalu buat apa saya perlu merunsingkan fikiran, mempersoalkan itu dan ini. Mempersoalkan si polan bin polan yang perangainya macam itu. Memperdebat sikap si polan binti polan yang sememangnya macam itu.

Pasti ada hikmah. Tuhan datangkan manusia seperti itu mendatangi kita, agar hati ini bisa lebih cekal dan kuat. Tuhan datangkan tribulasi dan mehnah, agar diri ini hanya bergantung sepenuhnya kepada yang memberikan tribulasi dan mehnah.

Orang balas kita dengan kezaliman, kita balas dengan kebaikan.
Orang mahu memutuskan tali silaturahim dengan kita, kita berusaha untuk mengembalikan semula tali persahabatan.
Orang bersikap acuh tak acuh kepada kita, kita balas dengan akhlak yang mulia.

Selebihnya, kita berdoa dan bertawakal kepada Tuhan.

Bukankah dalam setiap kesenangan itu akan diselangi dengan kesulitan, dan dalam setiap kesusahan itu akan diselangi dengan kemudahan?

Saya teguk lagi teh panas yang sudah menjadi teh suam, tapi masih manis dengan lemak susunya.

Buat yang rasa ingin putus asa dalam hidup, mari kita bermuhasabah bersama-sama. Renungi semula ke dalam diri. Diri saya dan anda dicipta bukan untuk disia-siakan. 

Biarlah manusia ingin mengumpat, mencerca, memarahi, menghina dan melakukan segala yang mungkin membuatkan hati kita lagi kurang senang dan muram.

Tuhan tak akan uji kita kalau kita tak mampu. Tuhan tahu diri kita kuat untuk mengharungi semua ini.

Berjalanlah. Berdoalah. Dan senyum.

Hadapi hari ini dan hari-hari esok dengan pandangan hati.

Carilah redha Allah, bukan redha manusia.

:)

3 comments:

Sila tanda 'Notify Me' supaya anda mendapat balasan komen dari saya in sha Allah. :)