Saturday, August 6, 2016

Kerana Masing-masing Punya Kehidupan

Bismillah.

Menginjak usia, pasti kita akan menemui pelbagai ragam manusia.

Setiap insan yang hadir dalam hidup kita, adalah bukan sesuatu yang kebetulan atau sia-sia.
Ada yang kita baru berkenalan, sudah rasai kemesraan.
Ada yang hanya berdasarkan pandangan pertama mencambah benci, tapi lama-kelamaan hubungan menjadi rapat, kerana banyak sisi kebaikannya yang kita kenali.
Ada yang berkenalan sekadar begitu-begitu, tapi pada satu saat kita semakin merasai jalinan kemesraan.

Perancangan Tuhan itu indah dan bermakna. Ada sekuel dalam setiap episod perkenalan kita dengan insan yang bernama manusia.

Tapi ramai yang lupa, manusia itu bukan selamanya ada di sisi kita. Lambat-laun, mereka akan pergi, menjauh dari diri.
Segala janji yang dipateri, tidak semuanya bisa ditunaikan. 
Hanya sekadar di mulut, tapi tidak dalam hati.

Benarkah?

Kompleks sungguh hidup ini.
Dalam setiap syak wasangka yang menghambat diri, harus kita neutralkan dengan perasaan husnudzon dan kasih sayang.

Mungkin, manusia itu personalitinya cepat berubah.
Jika dulu, dia seorang yang periang, yang sentiasa membuatkan hati kita berasa lucu.
Kini, dia seorang yang kuat bekerja, sudah punya fokus cita-cita dan kehidupan.
Sehingga mungkin, kita antara sebahagian jiwa yang perlu disisihkan.

Yang namanya manusia itu memang tidak sempurna.
Bukanlah tugas kita untuk memaut hati kita dengan insan-insan kesayangan.

Tapi, doa itu indah sebenarnya.

Mendoakan, tanpa pengetahuannya.

Semoga Allah kirimkan doa kepada mereka.
Semoga Allah jentik jiwa-jiwa mereka untuk teringat kepada kita.

Biar tidak menerusi alami, tapi saya yakin.

Mereka sentiasa mendoakan kebaikan kita, meskipun mata menjauh di nun sana.

No comments:

Post a Comment

Sila tanda 'Notify Me' supaya anda mendapat balasan komen dari saya in sha Allah. :)