Saturday, February 17, 2018

Tak Tahu Mahu Tulis Apa

[Sumber: link]


Tahun ini sudah masuk 8 tahun blog ini ditubuhkan. 

Saya rasa sepanjang tempoh 8 tahun ini, saya belum menemukan niche penulisan yang saya inginkan. 

Jika dahulu zaman saya sekolah menengah, saya lebih banyak menulis mengenai novel, mengenai kehidupan di sekolah sehinggalah tawaran untuk sambung belajar ke Matrikulasi. Setelah menjadi pelajar Matrikulasi, banyak pula entri-entri saya mengenai pengalaman di situ, juga tip-tip yang sempat saya coretkan untuk adik-adik, yang bakal melanjutkan pelajaran di kolej matrikulasi. Apabila saya sudah melangkah masuk ke dunia universiti, saya menulis pula tentang pengalaman saya selama tiga tahun belajar dalam bidang kimia. Saya lebih banyak membebel mengenai kimia yang orang tidak faham pun secara teknikalnya, kerana ya, saya suka syok sendiri apabila menulis. Tidak dilupa juga dengan pengalaman-pengalaman kehidupan di universiti, juga saya coretkan di sini.

Namun saya perasan apabila melihat kembali entri-entri di penghujung zaman Sarjana Muda saya, kebanyakan entri yang ditulis adalah bersifat terus dari hati saya. Ermm, memanglah setiap penulisan itu adalah hasil dari hati kita. Tapi yang saya maksudkan di sini adalah, hasil pengalaman pahit ditambah dengan ujian emosi itu, yang mencetuskan idea untuk saya menulis sesuatu yang bersifat luahan rasa.

Apabila saya meneliti semula kehidupan saya, ternyata pada waktu itu adalah ketika usia saya sedang mengalami transisi ke dunia 20-an. Boleh anda bayangkan, seorang manusia yang berjiwa belasan tahun, terpaksa mengharungi kejutan budaya kedewasaan, sehingga adakalanya dia sendiri tidak mampu menangani masalah waima ia bersifat kecil.

Pada waktu itu saya masih ingat lagi, antara perkataan demi perkataan yang sering kedengaran di telinga saya ialah, matang, dewasa, berdikari, emosi. Maka hasilnya apa yang saya tulis, sama ada di blog ini mahupun di MukaBuku, adalah status-status kehidupan, coretan memaknai kematangan, tentang bagaimana emosi itu bisa menjerat diri andai kita tidak bisa menjinakknya, dan sebagainya.

Saya juga pernah menulis status-status yang mengundang kontroversi perhatian netizen, sehingga ada sebahagiannya yang tidak berpuas hati. Sejak kejadian itu, saya semakin takut untuk menulis. Adapun status yang saya terbitkan itu telah menerima respon, kadang saya mengambil langkah untuk memadam sahaja status itu. Seolah-olahnya, saya terlalu bergantung kepada persepsi dan kehendak kepuasan manusia, yang membuatkan saya bertambah berhati-hati untuk menulis apa jua jenis penulisan.

Pernah juga saya menjauhkan diri seketika dari media sosial. Saya menyahaktifkan akaun-akaun tersebut selama hampir sebulan. Sepanjang tempoh saya berkelana daripada terlibat dengan rangkaian sosial, saya berasa jauh lebih tenang, kerana tidak perlu memikirkan pandangan rakan-rakan yang mengikuti atau menjadi rakan saya di laman sosial. 

Namun saya terfikir, sekiranya begitu, sekiranya kita meletakkan manusia sebagai penilai kita, sampai bila-bila pun kita tidak akan mara ke hadapan. Kita akan hanya menulis sesuatu yang membuatkan pembaca berasa sedap hati. Kita jadi takut untuk menulis kebenaran untuk disampaikan kepada manusia. Kita takut andai kata penulisan kita itu menyebabkan orang lain melatah, tersentap, membuatkan mereka mencari-cari kita dan menyalahkan kita, "Status kau buat aku sentap weh. Kau memang tujukan untuk aku ke?"

Dalam dunia yang semakin dihimpit dengan kecelaruan fikiran, jiwa muda saya mendorong saya untuk terus menulis sesuatu yang mampu membuka mata hati mereka yang berada dalam lingkungan saya. Tidak saya katakan bahawa saya adalah lebih baik dari sesiapa. Tetapi dengan sedikit ilmu, bacaan dan pengalaman yang saya peroleh, mengapa tidak saya sebarkan ia demi kemaslahatan kita bersama?

Saya kira, itulah matlamat penulisan kita. Siapa tahu, dengan penulisan yang ingin disampaikan itu, paling tidak atau sedikit sebanyak, dapat mengetuk pintu hati mereka yang meronta-ronta untuk ditarbiah secara tidak langsung?

Senyum.

---

Anak kepada naqib saya, Abang Fahmy, baru disahkan menghidapi H1N1. Mohon doa agar adik Marwan pulih seperti sediakala. Amin. Amin.



Wednesday, January 10, 2018

Kenapa Saya Tidak Sambung Master di UKM?

Sumber gambar: link


Semenjak saya mula menjejakkan kaki ke Universiti Teknologi PETRONAS (UTP), ada beberapa kenalan yang menegur saya.

“Kenapa tak sambung Master di UKM?”

Saya senyum. Tiada sebab yang konkrit untuk saya huraikan. Jenuh juga mencari jawapan yang paling sesuai. Tetapi akhirnya, saya tiada alasan yang munasabah untuk dijadikan sebagai jawapan.

Ia ibaratnya seperti ketika kita memesan nasi goreng pattaya di restoran. Tukang masak restoran itu selalu perasan yang kita selalu order nasi goreng pattaya. Tiba-tiba, pada suatu hari, kita order chicken chop. Kemudian pada hari yang lain, kita order semula nasi goreng pattaya. Walaupun kita tahu, kita rasa muak nak makan benda yang sama, tapi tetap nak order nasi goreng pattaya.

Bukan bermaksud UKM tidak bagus. Tipulah kalau saya cakap UKM tidak memberikan saya fasiliti asas sebagai seorang pelajar Undergraduate. Bahkan UKMlah institusi pertama yang saya letakkan dalam pilihan berbanding universiti-universiti penyelidikan yang lain. Meskipun berkali-kali ibu saya memujuk saya untuk sambung belajar ke Universiti Malaya, saya tetap memilih untuk menjadi graduan UKM.

Mungkin juga kerana suara hati saya mengatakan, bahawa saya perlu mencari sesuatu yang lain. Saya perlu keluar dari zon keselesaan, bukan selamanya disediakan kemudahan sehingga membuatkan kita terlalu alpa.

Tipulah kalau saya tidak rindukan dengan pensyarah-pensyarah yang pernah mengajar saya, terutama sekali pensyarah-pensyarah dari Pusat Pengajian Sains Kimia dan Teknologi Makanan, yang sekarang dengar khabarnya telah dijenamakan semula menjadi sebuah institusi yang mengaspirasikan penyelidikan bahan novel baru.

Kerana merekalah yang mendorong saya untuk lebih menghargai fundamental ilmu. Kepakaran mereka membuatkan saya teruja untuk mengetahui mengenai perspektif kimia secara teoritikal mahupun dalam bidang aplikasi semasa.

Tapi sampai satu tahap, hati saya mengajak saya untuk tidak asyik berada pada takuk yang lama. Hati saya mengatakan, saya perlu menyebarkan ilmu yang saya perolehi, kepada orang lain pula. Lalu bagaimana untuk bisa saya menyampaikan ilmu?

Dengan mengembara. Pergi ke tempat lain. Bertemu dengan orang baru. Menyesuaikan diri dengan persekitaran baru.

Dari situ, pertembungan perspektif khususnya dalam buah fikiran dan pengalaman dapat terlaksana. Mungkin sebelum ini saya sudah terbiasa mendengar perbahasan mengenai struktur molekul dan tindak balas kimia. Di UTP pula, saya perlu berhadapan dengan para penyelidik yang berlatarbelakangkan kejuruteraan kimia. Yang pada saya, mereka ini lebih biasa dengan situasi industri dengan reaktor berskala besar. Mereka golongan yang kritis kerana telah dibiasakan dengan reka bentuk reaktor, pengoptimuman, ekonomi dan kos.

Saya yang langsung tidak tahu menahu mengenai mass balance, fluid mechanic, reaction engineering dan unit conversion perlu merujuk kepada mereka, dan mencari pertembungan disiplin kejuruteraan kimia dan sains kimia, yang akhirnya akan menghilangkan jurang antara kedua-dua bidang ini.

Mereka yang tidak biasa dengan FTIR, struktur molekul etc pula boleh mendapatkan sedikit idea mahupun basic chemistry daripada mereka yang berlatarbelakangkan kimia.

Daripada situ, fundamental kimia akan lebih dihargai sebelum diskalabesarkan menjadi sesuatu produk yang mampu memberi faedah kepada dunia sejagat, inshaAllah.

Jujur, hati saya masih berpaut pada institusi yang memartabatkan bahasa Melayu ini. Doakan saya agar saya mampu menyumbang semula kepada UKM. Dan semoga perjalanan saya sebagai pelajar Sarjana di UTP ini mampu memberikan saya perspektif kehidupan yang lebih meluas.