Friday, November 25, 2016

Ajari Aku untuk Bersangka Baik



Bismillah.

Bersangka baik itu indah sebenarnya.

Tatkala kita melihat keburukan dan aib rakan kita, kita tak terus menghukum, sebaliknya kita siasat dahulu.

 Atau, paling-paling pun, kita cuba bersangka baik dahulu.

Jangan disebabkan satu kesilapan yang kecil, membuatkan kita terus melupakan segala kebaikan yang pernah dia berikan.

Tapi, mahu menjadi manusia yang bersangka baik, yang husnudzon, adalah payah sebenarnya.

Mungkin hari ini, kita dapat bertahan dengan sikap rakan kita. Esok-esok, belum tahu lagi.

Saya akui, kita manusia, pasti ada had. Selalunya susah untuk mempraktikkan kehidupan yang penuh sangka baik.

Adakalanya, saya sendiri pun tertekan.

Tertekan sebenarnya untuk pretend to be okay, pretend to be positive dan sentiasa bersangka baik.

Tipulah kalau saya tak rasa hipokrit dan sakit hati.

Adakah cara untuk bersangka baik secara konsisten?

Carilah. Google. Dapatkan tip dari manusia yang apabila kamu pandang wajahnya, kamu teringat Tuhan.

Cara yang saya guna dan cuba amalkan, ialah melazimi istighfar.

Kerana sangkaan buruk itu, sebenarnya adalah jentikan dan bisikan dari syaitan.

Syaitan sentiasa membisikkan ke telinga kita, untuk melihat sisi buruk yang ada pada orang lain.

Sangkaan buruk yang membusung di hati, jika tidak dirawat, boleh menyebabkan hati rasa tak tenang. Rasa lain semacam.

Cubalah dulu.

Walaupun memang pahit sebenarnya, untuk mengiyakan apa yang dilakukan oleh rakan baik kita sendiri.

Dan, fikirkan yang baik-baik.

Mungkin dia tak sihat.
Mungkin dia pergi makan di luar dengan member-member lama.
Mungkin dia sedang siapkan assignment yang mana esok adalah dateline.
Mungkin dia tak sempat nak Whatsapp sebab bateri habis.

Fikir yang baik-baik.

Lain daripada yang kita tahu, kita serahkan semuanya kepada Tuhan.



No comments:

Post a Comment

Sila tanda 'Notify Me' supaya anda mendapat balasan komen dari saya in sha Allah. :)