Sunday, August 7, 2016

Jatuh Motor 8 Kali

Bismillah.

Gambar hiasan semata-mata.



Tak semua yang mampu tunggang motor.

Saya, antara mereka yang dimaksudkan.

Mungkin sebab saya jarang naik basikal, menyebabkan apabila saya baru nak naik motor buat pertama kali terasa terkial-kial.

Mungkin juga sebab saya selalu terperuk di rumah, jarang bergaul dengan orang, menyebabkan saya kurang terdedah dengan dunia motor.

Yang mencetuskan saya untuk mahu belajar bawa motor, sebab selalu naik motor kawan pergi ke kuliah atau ke mana-mana.

Jadi saya pun kepingin juga untuk belajar bawa motor. Tidaklah selalu mahu dihantar ke sana dan ke mari sentiasa. Fikirkan juga duit minyak motor kawan.

Saya ambil lesen motor. Sebab mahu belajar for the first time. 

Tapi belajar motor di litar tidak diajar secara praktikal. Maksudnya, saya sendiri yang kena belajar bawa motor.

Bayangkan, orang yang tak pernah langsung start enjin motor, tiba-tiba perlu bawa motor?

Sejak dari itulah baru saya belajar sedikit demi sedikit.

Untuk melepasi kesemua cabaran bagi pemula seperti saya memang taklah. 

Titi, awal-awal lagi sudah tergolek ke kanan.
Kon? Dah berapa biji kon saya langgar.
Bonggol? Memang tak pernah lepas sebab badan tak pandai seimbangkan.
Pusingan 8? Fobia saya, takut-takut kalau terlanggar benteng. Tapi memang terlanggar benteng pun.

Saya tak berputus asa. 

Saya adalah pemegang lesen L selama hampir setahun. Sebab saya tahu saya bukan lahir-lahir terus dapat tunggang motor.

Jadi apabila kembali ke kuliah, saya gunakan motor secondhand untuk bergerak ke sana-sini.

Mula-mula memang saya tak berani nak bawa, tapi saya cuba kuatkan juga azam.

Di litar, tak sama dengan di jalanan. Saya sudah dapat mengagak risiko-risiko yang bakal dihadapi.

Saya jatuh motor 8 kali.

Sudah berapa calar yang berbekas di kaki saya.

Saya masih ingat, kemalangan yang paling 'ngeri' saya pernah lalui, apabila motor saya terhumban di tengah jalan, menyebabkan saya tercampak ke hadapan. Bayangkan, tangan saya terseret sepanjang di atas jalan yang bertar.

Waktu tu ada insan yang tolong angkatkan motor. Mungkin sebab waktu itu licin, menyebabkan saya menekan brek kaki secara mengejut.

Entahlah, waktu itu perasaan saya, kosong. Saya kemudian terus menuju ke Masjid UKM.

Waktu itu, azan Maghrib berkumandang.

Air mata saya mengalir, mendengar suara azan di langit.

Mungkin juga waktu itu saya mengenangkan nasib saya di perantauan.

Yalah, sudahlah kena buang kolej, saya terpaksa duduk di luar.
Bukanlah untuk mengekspresikan ketidaksyukuran. Cuma saya yang lemah.
Saya perlu kuat untuk menghadapi detik-detik kesukaran seorang mahasiswa.

Diuji pula dengan ketegangan menghadap manusia yang bermacam-ragam. Saya benar-benar rasa mahu berputus asa.

Fabiayyi Alaa ‘Iraabikumaa Tukadzdibaan.

Maka nikmat Tuhan manakah yang kamu dustakan?
(Surah Ar-Rahman)

Dalam susah-susah itu sebenarnya ada banyak lagi nikmat yang saya perlu syukuri.

Saya dikurniakan dengan rakan-rakan yang memahami. Saya jarang balik rumah sewa sebab mahu siapkan assignment menggunakan Wifi. Saya selalu tumpang bilik kawan saya.

Saya pernah tanya dia, 'Kau ok ke aku asyik menyibuk datang bilik kau? Aku takut kau tak berapa selesa. Yalah, aku kau suruh aku tidur atas katil kau, kau pula tidur di atas lantai. '

Tapi dia, dia tak kisah. 
Dia ok.
Saya pujuk lagi sama ada dia betul-betul ok.
Dia hairan.

Dia cakap, 'Farid relakslah, tak ada apanya. Aku dah biasa tidur bawah lantai. Di rumah aku lagilah aku selalu tidur atas lantai. Kau datanglah bilik aku setiap hari. Kami sentiasa mengalu-alukan kau. Tapi, makanan jangan lupa bawa. Hehe!'

Tersenyum saya.
Waktu tu, saya berdoa dalam diam. 

Ya Allah, rahmati kawanku ini.

Dia jugalah yang susah-susah tolong saya baiki motor setiap kali jatuh motor. 

Susah mahu cara orang macam ini.

Walaupun saya tahu ada yang kurang senang dengan sikap saya yang selalu bergantung kepada orang.

Saya cuba untuk ubah sikap itu. Doakan saya.

Kita pendekkan cerita.

Alhamdulillah, saya sudah lulus pra-ujian motor semalam. 

Walaupun ada kesalahan-kesalahan seperti kasut tak betul dan sebagainya, tapi saya bersyukur kerana walaupun saya baru terhegeh-hegeh nak belajar bawa motor, ambil masa dekat nak setahun pegang lesen L, tapi Allah permudahkan dan sentiasa memudahkan urusan hamba-Nya.

Ada yang memang tahu dan pro bawa motor, tapi terpaksa mengulang semula ujian.

Itulah yang dinamakan, rezeki di tangan Allah.

23hb Ogos ini bakal menentukan sama ada saya layak atak tidak untuk memegang lesen P.

Selepas ini, bolehlah saya bawa motor sambil kawan saya bonceng saya pergi ke Putrajaya.

Doakan saya in sha Allah.

2 comments:

  1. fall down eight times,stand up nine xD hehe.samalah saya pun sekarang tengah ambik lesen tapi untuk kereta.Cukuplah kereta je,tak sanggup dah nak ambik lesen motor >< Anyway goodluck!

    ReplyDelete
    Replies
    1. In sha Allah, lepas ni pun saya plan nak ambil lesen kereta pula.

      Lesen motor? Alhamdulillah.

      Delete

Sila tanda 'Notify Me' supaya anda mendapat balasan komen dari saya in sha Allah. :)