Sunday, April 19, 2015

Tip-tip Menuntut Ilmu di Universiti (Bahagian 1)

Bismillah.

Semoga Allah mengurniakan kita semua kesihatan yang berpanjangan dan rahmat yang berkekalan. In sha Allah.

Baiklah, kali ini aku akan berkongsi sebuah entri yang ideanya diminta oleh salah seorang rakan Facebook. Aku memang dari dulu nak tulis mengenai benda ni tapi asyik terperam di minda begitu sahaja kemudian diasak lagi dengan kesibukan demi kesibukan yang sebenarnya tak adalah sibuk sangat pun cuma alasan diri semata-mata. Huh.

Jadi, untuk mengembalikan semula skill penulisan aku, maka aku cuba untuk rajinkan diri untuk menulis di blog, agar buku motivasi pertama aku akan dapat disiapkan secepat mungkin.

Actually lagi, tajuk entri ini adalah pada mulanya mengenai tip untuk skor dalam subjek Kimia (memandangkan aku sekarang mengambil kursus Kimia dan sepatutnya aku harus cemerlang dalam Kimia [?] ). Tapi aku rasa better aku summarise tip-tip ini untuk kesemua subjek. Jadi, bolehlah pelajar Pengajian Islam, Sains Kemanusiaan dan Ekonomi turut dapat menikmati manfaat yang sama, bukan hanya terhad untuk subjek Sains Tulen sahaja.

Apabila disebut sahaja mengenai subjek Kimia, pasti ramai yang sudah mula pening-pening lalat, kalut mencari baldi untuk memuntahkan segala isi atau berura-ura mahu terjun dari tingkat paling atas KLCC.

Aku dulu pun begitu. Pertama kali mendengar subjek Kimia, rasa kekok memagut jiwa. Dimulai dengan belajar teori atom, nukleus, elektron, proton, neutron, isotop, kemudian diperkenalkan pula dengan persamaan kimia yang hanya bisa difahami oleh orang-orang Kimia macam kita.

Aku rasa gila dan rasa nak tarik rambut sampai botak walaupun aku cuba untuk memahami subjek Kimia ini. Sudahlah cikgu itu waktu itu sungguh komitmen dalam mengajar, maka aku berusaha untuk tidak mengecilkan hati beliau dengan sedapa upaya cuba skor dalam subjek ini. Tapi, hmmm. Entahlah.

Mungkin memang aku tiada Kimia dengan subjek Kimia ni.

Itu cerita dahulu. Bila dah masuk ke peringkat Matrikulasi, barulah aku rasa Kimia ini senang, bahkan aku rasa subjek yang paling senang pernah aku jumpa di Matrikulasi setelah subjek Sains Komputer. Aku rasa subjek Kimia ini sangat membantu dalam CGPA kerana aku suka dengan pattern Kimia yang mudah dan tak berbelit-belit seperti Biologi (err).

Bahkan juga, aku memberanikan diri untuk mengikuti kursus Kimia di UKM (sekarang) dengan alasan bahawa Kimia sangatlah senang. Sedangkan orang lain mengatakan bidang Kimialah bidang paling mencabar dan susah seperti belajar perubatan.

Usah dipedulikan kata-kata orang. Dalam mana-mana bidang pun, tiada yang senang. Semuanya memerlukan usaha dan inisiatif yang jitu dari individu. Bukannya kerana kita memang semula jadi dilahirkan pandai.

Baik. Sedikit mukadimah yang agak panjang lebar sehingga aku sendiri terlupa tujuan entri ini.

(Peringatan: Tip-tip yang diberikan ini adalah berdasarkan dari pengalaman penulis, bahkan juga dipetik dari rahsia-rahsia pembelajaran oleh senior-senior yang senantiasa Dekan gitu.)

1. Sentiasa mengingati Allah

Ini adalah pegangan utama kita.

Tak kiralah dalam apa jua kerja yang sedang kita lakukan, termasuklah ketika menuntut ilmu sekalipun. Apabila Allah ada di hati, segala urusan pasti Allah permudahkan, kerana hati sentiasa mengingati Allah.

Apabila kita jauh dari Allah, bagaimana mungkin kita mendapat ketenangan hati dan kekhusyukan jiwa untuk menimba ilmu?

Seorang mahasiswa yang suka bergosip dengan kawan-kawan, meniru assignment bulat-bulat tanpa sebarang inisiatif, meniru dalam peperiksaan, berkepit dengan bukan mahram (kononnya bercouple), adakah mungkin mereka mendapat ketenangan dalam menuntut ilmu, apabila hati tidak mengingati Allah?

Moga kita dijauhkan dari perkara seperti itu.

Okey, jadi, bagaimana kita dapat sentiasa dalam keadaan mengingati Allah tatkala dalam mujahadah menuntut ilmu?

a. Solat sunat. Lakukan solat sunat yang biasa orang buat, seperti solat sunat dhuha. Mungkin, boleh juga buat solat sunat tahajjud. Aku sendiri taklah selalu konsisten, tapi aku still berusaha agar Allah berikan rasa istiqamah untuk lakukan amalan sunat. 

Dalam setiap solat, niatkan diri untuk mendekatkan diri kepada Dia, minta diampunkan segala dosa kita, dosa ibu bapa kita, keluarga dan saudara seIslam kita. Akan datang saat kita berasa ketenangan, dan ketenangan itulah yang bisa membantu kita dalam menuntut ilmu. 

b. Wuduk. Sentiasa menjaga wuduk. Sebelum masuk kuliah, cuba amalkan diri untuk sentiasa mengambil wuduk. Apabila kita dalam keadaan berwuduk, hati akan tenang kerana sentiasa mengingati Allah.

c. Baca doa belajar. Biasakan diri dengan memohon doa kepada Allah, agar diri kita diberi kemudahan untuk memahami topik yang akan dipelajari.

Semua hafalkan doa belajar? Erk. 


d. Join usrah/bulatan gembira/usrah legend/konferens riang. Di universiti, ada banyak persatuan yang menubukan kumpulan usrah masing-masing. Join je mana-mana, buat sesi taaruf, kongsi pandangan, dengar murabbi (baca: naqib atau ketua usrah) memberi tazkirah atau pengisian, rehlah dan segala jenis aktiviti yang boleh mendekatkan diri kita kepada Allah.

Percayalah, bila kita sentiasa dalam kelompok, keberangkalian kita itu jatuh adalah amat rendah. In sha Allah. Tapi, kenalah sentiasa beri komitmen yang baik kan. Hee.


2. Fokus dalam kelas/kuliah/tutorial

Dalam mana-mana subjek pun, fokus perlu diberi penekanan, kerana tanpa fokus, bagaimana mungkin kita dapat memahami sesuatu topik kan. Untuk fokus memang mudah, tetapi memerlukan mujahadah juga. Di sini aku sertakan tip-tip yang boleh meningkatkan tahap kefokusan kita terhadap subjek yang sedang diajar oleh cikgu mahupun pensyarah.

a) Matikan handphone. Kalau boleh, tak payah bawah handphone pergi kuliah. Handphonelah antara punca kenapa kita tak bisa untuk fokus dalam pengajaran yang sedang disampaikan oleh pensyarah, sebab kita asyik seronok scrolling newsfeed MukaBuku, memeriksa mesej yang berlambak-lambak di Whatsapp dan juga sibuk menggatal mengelike setiap gambar terbaru yang baru dimuatnaik oleh budak perempuan (mahram pula tu) di Instagram.

b) Duduk paling depan. Percaya atau tak, bila aku duduk paling depan sekali di dewan kuliah, aku dapat memberikan perhatian 99.99% terhadap pelajaran yang disampaikan oleh pensyarah. Kenapa? Sebab bila kita duduk depan, pensyarah akan lebih memberikan fokus dan perhatian kepada kita. Jadi, keberangkalian kita untuk tidak memberikan tumpuan atau mengechek whatsapp adalah amat rendah. Betul. Ini kisah betul. Bahkan semasa pensyarah sedang mengajar topik yang mana bila aku toleh ke belakang semua pelajar sibuk menghasilkan air liur, aku masih dapat memberikan fokus dan berminat untuk mengetahu isi pengajaran yang cuba disampaikan oleh pensyarah.

Subjek Bentuk-bentuk Penulisan. Sporting betul pensyarah kami, Puan Maharam Mamat.





c) Makan. Yup. Aku selalu makan dalam dewan kuliah. Bergantung kepada pensyarah sama ada dia benarkan kita makan atau tak. Tapi rasanya semua pensyarah mostly tak kisah student dia makan dalam kelas sebab, buat apalah dia nak ambil masa membebel bagai kan. Aku selalu beli kuih samosa (ini sangat sedap) dengan karipap. Jadi, bila masuk je kuliah, selamba je aku makan dalam kelas sambil tengok pensyarah. Dahlah duduk paling depan kan. Aku makan sebab, nak hilangkan ngantuk. Bila kita ngantuk, kita tak boleh fokus terhadap kuliah. Jadi, sia-sialah kita datang kuliah sebab satu patah isi pun kita tak faham.

Pizza ni dijual di kedai roti di bawah Pusanika. Sedap. Yum yum. Sarapan makan pizza erk.
3. Kita perlu suka kepada cikgu / pensyarah kita.

Jangan tak percaya, tapi inilah antara tip macamana nak skor dalam bidang yang kita sedang pelajari. Siapa lagi yang dapat menyampaikan ilmu jika bukan cikgu / pensyarah kita sendiri kan. Oleh itu, firstly, untuk memahami sesuatu subjek, kita perlu terlebih dahulu ‘menyukai’ dengan cikgu / pensyarah kita.

Tak tahulah kalau ahli psikologi dah buat kajian ni, tapi aku merasakan apabila kita semakin suka kepada pendidik kita, secara automatik kita akan semakin minat dan faham terhadap subjek kita. Mari sini aku ceritakan pengalaman aku sebagai seorang pelajar.

Aku dulu pernah tak suka dengan satu subjek ni, dahlah tak berapa rapat dengan guru itu. Mungkin sebab aku memang tak faham subjek tu, padahal cikgu tu betul-betul memberi komitmen, siap buat slide show yang cantik, tapi entahlah. Aku masih tak dapat untuk memahami subjek itu, sedangkan kawan-kawan aku yang lain enjoy je belajar subjek tu.

Akhirnya, aku dapat cukup-cukup makan je (err, baik jugalah) walaupun aku tak beri komitmen yang tinggi untuk subjek tu. Walaupun aku tak dapat gred yang gempak sikit, tapi aku semakin serasi pula dengan cikgu tu. Haha.

Baik, itu kesannya apabila kita tidak menyukai cikgu kita.

Bila aku dah masuk matrikulasi, aku cuba untuk menyukai semua pensyarah. Kesannya? Aku rapat dengan pensyarah-pensyarah aku, especially subjek Kimia (Miss Tah) dan subjek Sains Komputer (Puan Rohani). Kedua-dua pensyarah ini adalah antara pensyarah yang aku begitu rapat sekali sehinggakan walaupun mereka dah tak ajar aku semasa semester 2, aku masih mencari mereka berdua bagi mendapat tunjuk ajar. Bahkan beberapa jam sebelum exam, aku still ke pejabat untuk bertemu mereka semata-mata nak minta tunjuk ajar pada saat-saat akhir!

Pensyarah yang paling aku rapat ialah Cik Suraya (English), juga merupakan mentor kumpulan praktikum aku. Kebetulan aku ni ketua mentor, so untuk setiap urusan, aku memang selalu berurusan dengan Cik Suraya. Bahkan kami berdua sungguh rapat dan serasi (ehem) sehingga aku nak pergi airport pun dia sanggup untuk hantar dan jemput balik. Allah.

Kesannya, aku berjaya mendapat gred yang cemerlang dalam semua subjek. Alhamdulillah.

Semoga Allah memberi rahmat kepada semua cikgu dan pensyarah yang sentiasa memberi tunjuk ajar dan pertolongan kepada diri ini.

Baik. Nampak? Betapa apabila kita rapat dan ‘cinta’ akan cikgu/pensyarah kita, kita dapat tingkatkan prestasi kita dalam pelajaran. Betul. Tapi, rapat dan suka sahaja tidak guna, tanpa disusuli dengan tindakan-tindakan seperti:

a) Luahkan terus sekiranya ada masalah dalam topik apabila berada dalam kelas/dewan kuliah. Jangan pendam!

b) Jangan jadi pemalu! Oh, tidak sama sekali! Pemalu dalam menuntut ilmu hanya merugikan diri sendiri. Bila kita dah rapat dengan cikgu/pensyarah, maka lebih senanglah untuk kita bertanya soalan.

c) Adalah menjadi perkara yang wajib untuk kita bertemu dengan pensyarah secara personal sekiranya kita menghadapi masalah dalam pelajaran. Buat temujanji, kebiasannya cikgu/pensyarah tidak ada dalam pejabat even ketika waktu rehat. So, mesej/emel kepada mereka dan set satu waktu temujanji. Jangan pula bila dah buat temujanji, kita pula yang tak pergi!

4. Peta minda itu menyeronokkan!

Ramai yang tak berapa suka untuk membuat peta minda, tapi tahu tak, peta minda ni antara instrumen yang paling senang untuk kita memahami dan mereviu semula sesuatu topik.

Aku secara personally apabila dalam dewan kuliah, suka menggunakan teknik mencatat nota menggunakan kaedah peta minda. Bukannya perlu rigid untuk menghasilkan peta minda. Cukuplah peta minda yang kita hasilkan itu mempunyai isi yang padat dan lengkap.

Peta minda ni sangatlah berguna especially untuk subjek yang banyak kena hafal fakta seperi Sejarah, Biologi, Pengajian Islam, Ekonomi dan lain-lain. Bahkan untuk Kimia juga aku turut mengaplikasikan teknik ini dalam subjek Organic Chemistry.

Untuk makluman (buat mereka yang mahu melanjutkan pengajian dalam bidang Kimia), salah satu subjek yang perlu dipelajari ialah Organic Chemistry, dan subjek ini agak mencabar kerana kita bukan sahaja perlu memahami konsep, bahkan perlu hafal sintesis tindak balas berserta dengan reagen dan kondisi. Bayangkan, dalam bab Alkena sahaja ada sejumlah 11 lebih tindak balas yang difahami dan dihafali. Itu belum masuk Alkuna, Benzena, Alkohol, dan pelbagai lagi sebatian organik yang mana bila aku sebut satu persatu pun mesti ada yang rasa nak pitam.

Peta minda Pendidikan Al-Quran yang aku buat, beberapa hari sebelum final. :3
Jadi, untuk memudahkan proses penghafalan, teknik peta minda adalah praktikal dalam kes ini kerana ia memudahkan kita melihat corak sintesis yang berulang-ulang, sehingga dapat mewujudkan kelaziman dalam diri. Dari alkena, kita dapat jalankan proses penghidratan, penghidrogenan, penghalogenan, ozonolisis, pensiklopropanaan, penghidroksilan dan lain-lain. Bila kita guna peta minda, kita letak reagen dan kondisi, lalu kita letak pula hasil tindak balas.

Peta minda tindak balas alkene yang aku buat. 


Dengan adanya peta minda, kita tak perlu membaca satu lecture notes yang tebal gedabak meskipun exam tinggal 10 minit lagi eh. Cukup dengan mereviu semula peta minda kita yang cantik itu.

Jadi, untuk menghasilkan peta minda yang baik:

a) Gunakan pen berwarna-warni. At least ada 3 warna yang berbeza. Kalau tak mampu sangat nak ada pen berwarna-warna, satu warna pen pun dah cukup. Ya aku tahu GST. Tapi seafdal-afdalnya, lagi warna-warni, lagi bagus. Tapi actually ikut selera orang juga kan. Haha.

b) Lakar peta minda ikut gaya dan kesukaan kita. Jangan ikut orang lain. Okey, diulangi. Jangan ikut cara orang lain! Peta minda yang baik, ialah peta minda yang kita sendiri sahaja yang faham! (Kecuali kalau assignment tu pensyarah suruh kuat buat peta minda, maka lakarkanlah peta mindu yang cantik menggoda itu.)

c) Ringkaskan isi, jangan catat semua perkataan dan ayat. Gunakan singkatan, simbol dan segala macam tanda yang hanya kita sahaja faham. Okey, diulangi. Hanya kita sahaja yang faham! Sebab tu sebelum ni aku dah cakap, jangan tiru peta minda orang lain, sebab kita sendiri pun tak faham peta minda orang lain.


Peta minda yang ini pun okey. ^_^
Baik.

Setakat ini, dah faham dengan sedikit perkongsian yang aku catat? Moga-moga adalah manfaatnya untuk semua. 

In sha Allah, aku akan sambung untuk Bahagian 2 pula.

Doakan juga agar aku konsisten dalam mengamalkan tip-tip ini. Aku ni, menulis je pandai, tapi yang nak mempraktikkan tu kadang-kadang susah. Huhu.

Friday, April 17, 2015

Semester Satu Aku di UKM

Bismillah.

(entri ini sudah lama berhabuk, lupa untuk diterbitkan. Ops!)

Alhamdulillah, Allah masih memberi lagi kesempatan buat diri ini untuk bersua dengan para pembaca yang dikasihi Tuhan.

Oh ya, maaflah sebab tak update blog sejak bulan 10 yang lalu. Dan seperti biasa alasan klise yang sudah boleh diagak ialah aku sibuk dengan pelajaran, padahal ada je masa free sebab aku tak aktif sangat pun join persatuan bagai. Hoho.

Selamat tahun baru buat semua. Adakah diri ini terlambat? Ops, maaplah. Semoga tahun 2015 ini akan memberi sinaran harapan yang baru buat kita semua. Dan sudah semestinya impian utama kita adalah untuk mendapat keredhaan Allah subhanahu wata'ala.

Untuk entri kali ini, aku akan rumuskan kembali perjalanan hidup aku sebagai seorang mahasiswa UKM dalam bidang Kimia. Baru habis semester 1 dalam tahun 1. Pada tempoh itulah aku cuba untuk mengadaptasi dan menyesuaikan diri sebagai seorang mahasiswa. Bukan mudah pada mulanya merangkak sebagai orang baru, tambahan pula pada usia yang begitu muda ini terpaksa berhadapan dengan kepelbagaian manusia yang variasi karakternya di kampus UKM Bangi, Selangor ini. 

Perjalananan seorang penuntut ilmu. Gambar diambil di awal pagi di tepi kolej aku.
Bahkan isu-isu yang menyerlahkan sisi hedonisme seperti Perang Dectar (yang mungkin aku akan ulas pada entri akan datang, kot?), konsert yang melibatkan percampuran lelaki perempuan tanpa batasan, program-program yang kurang syariah-compliant dan sebagainya turut bermaharajalela di bumi UKM yang aku sangka penuh dengan biah soleh. 

Tetapi alhamdulillah, majlis-majlis ilmu masih segar menghiasi kampus UKM. Ada sahaja majlis-majlis kuliah agama yang dianjurkan oleh Pusat Islam UKM cuma mungkin kurang mendapat publisiti dek tertelan dengan konsert tari-menari (eh?), juga kewujudan persatuan-persatuan yang mendekatkan diri kita kepada yang Maha Pencipta. 

ISIUKM antaranya adalah organisasi yang memperjuangkan hak dan martabat Islam di UKM. Setiap hari Selasa, ada sahaja program ilmu yang dinamakan Ummah Talk dan kemasukan adalah semestinya percuma. 

Poster ini, aku yang hasilkan dengan bantuan Encik Google.






Bersama dengan abang popular UKM, abang Izzul Islam. Hmm, adik-beradik Izzue Islam eh?


Sebenarnya ada banyak lagi persatuan seperti PERKIM, PEMBINA dan lain-lain tapi aku sendiri kurang mengambil tahu dek terperuk lamanya aku dalam bilik menyiapkan laporan amali Kimia yang adakalanya berhelai-helai halamannya sehingga jari-jemari aku rasa nak terputus dan memerlukan rawatan fisioterapi. Huhu.

Baiklah, tamat bahagian pengenalan mengenai suasana am di UKM. Kini aku nak beralih kepada kehidupan semester pertama aku yang penuh dengan detik-detik manis dan juga pahit.

Sebagai seorang mahasiswa dalam pengkhususan Kimia, kehidupan aku seperti sama sahaja ketika aku berada di matrikulasi. Pagi pergi kelas, habis kelas balik kolej. Umpama robot hidup, yang tak ada perasaan. Cuma mungkin suasana sebagai seorang mahasiswa UKM itu amatlah berbeza berbanding ketika di matrikulasi dahulu.




Pengangkutan

Oleh sebab kelas paling awal aku adalah pada pukul 8 pagi, maka aku biasanya akan bersiap lebih kurang pada pukul 7.30 pagi. Untuk ke kelas, aku menaiki bas Nadi Putra UKM sahaja memandangkan aku tiada kereta, motosikal, basikal waima kapal angkasa sekalipun. 

Keawkwardan ketika dalam bas. Err.
Aku suka moment menaiki bas ini. Bas di universiti besar-besar, seperti bas ekspres. Cara pemanduan abang bas itu juga adakalanya berbahaya sehingga aku rasa nak teriak dan beritahu kat abang driver tu 'berhenti!' tatkala bas betul-betul menghampiri belakang motosikal atau kereta kecil seperti Kancil. Lihat, begitu supernervousnya tahap kerisauan aku. Padahal abang bas driver relaks aje memandu dengan penuh keselambaan. Huhu. 

Dan biasanya untuk kembali semula ke kolej aku iaitu Kolej Rahim Kajai yang terchenta, aku hanya perlu berjalan kaki memandangkan aku malas nak tunggu bas datang kerana adakalanya bas itu terlalu lambat. Alah, dekat aje pun kolej aku ke fakulti. Tapi boleh dikatakan selalu jugalah aku tunggu bas untuk balik ke kolej memandangkan aku tak naik yuran bas aku disia-siakan begitu sahaja. 

Memandangkan yuran kesihatan aku, aku tak manfaatkan pun sepenuhnya dek kerana takut doktor nak cucuk aku kalau aku buat pemeriksaan kesihatan di Pusat Kesihatan UKM, adalah membazir dan rugi jika aku tidak menaiki bas Nadi Putra yang sejuk penghawa dinginnya sehingga mencucuk tulang sum-sum.

Oh ya, aku cadang nak beli basikal mulai semester dua ini. Dah nak tercabut juga kalau jalan kaki ke kelas, lebih-lebih lagi kalau nak makan di Kiosk atau nak ke Perpustakaan Tun Seri Lanang (PTSL). Jadi, dengan adanya basikal nanti, harapnya keberangkalian kaki aku lumpuh selama-lamanya dapat diminimakan. Miahahahaha. 

Nak naik motosikal, aku mana ada lesen motor. Selalu, ada sahaja kawan aku yang tumpangkan aku naik motor, meskipun aku berkali-kali menolak (padahal sebenarnya aku memang tak mahu menolak pun!) sebab mereka semua terlalu baik hati.




Gaya Pembelajaran

Dalam kuliah.
Mengenai cara pembelajaran di UKM ini, aku pada mulanya agak culture shock jugalah memandangkan yang mengajar kami itu adalah golongan professional yang sudah menerbitkan banyak kajian tesis dan journal. Cuma aku belum membiasakan diri lagi untuk bertanyakan soalan kepada para pensyarah. Ada tu ada, tapi mungkin boleh dikira dengan jari sahaja. Mungkin kerana aku masih malu. Setiap pensyarah mempunyai personaliti dan gaya mengajar yang berbeza.

Selain pensyarah berpangkat PhD yang mengajar kami dalam sesi kuliah, kami juga turut diajar oleh tutor atau dikenali sebagai tenaga pengajar yang berkelulusan Master dalam subjek-subjek yang memerlukan latih tubi sebagai contoh Teknik Matematik. Yang tak bestnya, bilangan jam kelas tutorial cumalah satu jam satu minggu, dan itu mungkin tak cukup untuk sesetengah pelajar yang mempunyai masalah lambat untuk catch up solusi untuk menjawab soalan, lebih-lebih lagi Matematik. Oh!
Buku-buku yang menjadi teman hidupku.

(update: Kami budak-budak Kimia dah tak wajib untuk ambil subjek Teknik Matematik 2. Yay!)


Kekolejan

Aku ditempatkan di Kolej Rahim Kajai, kolej paling banyak kemudahan sukan yang mana belakang adalah padang, sebelah pun padang, bahkan depan kolej kami (secara spesifiknya depan bilik aku), ialah stadium UKM yang tersergam indah. Malah dekat dengan Danau Gold Club yang ada swimming pool tapi entah sampai sekarang kolam renang ada masalah. Nak juga merasa berenang di situ bila dah habis kena baiki (sempatkah?), tapi kena beli baju renang yang mesra muslim kot.

Di kolej, aku pegang portfolio sebagai setiausaha blok A, iaitu blok aku sendiri. Antara sebab kenapa aku dipilih jadi setiausaha adalah sebab semasa meeting blok buat pertama kali, aku je satu-satunya penghuni yang membawa buku nota dan pen. Lols. Sebab lain kenapa aku jadi setiausaha juga adalah sebab aku perlu mengumpul markah merit agar dapat tinggal di kolej ini sehinggalah habis pengajian. 

Buat pengetahuan you all atau adik-adik yang nak lanjutkan pengajian ke universiti, memang macam beginilah hakikat hidup di sini. Kebiasannya, pelajar tahun 2 akan diminta untuk menginap di luar untuk memberi laluan kepada adik-adik semua yang akan menjadi pelajar tahun satu menginap di kolej. Tapi, berbeza dan uniknya di UKM, oleh sebab kolej-kolej penginapan di UKM ada banyak, maka peratus pelajar tinggal di luar UKM adalah sedikit, dan untuk stay kolej, in sha Allah senang sahaja. Janji, kena join program atau wakil kolej untuk acara sukan ke, seni ke, demi mendapat markah merit. Aku sendiri ada juga join Pesta Pantun, tapi tak menang. Wahahaha. Buat malu aje. Ok.

Boleh dikatakan kolej aku ni agak serba lengkap jugalah, siap ada CCTV. Mesin basuh pun ada, tapi setiap blok cuma dibekalkan satu mesin basuhlah. Aku sendiri sejak masuk universiti, dah malas nak cuci pakai tangan. Bilik air setakat yang aku jumpa ni, hmmm, biasalah kan, dah namanya pun kolej penginapan yang digunakan berkali-kali oleh para penghuni yang lain, maka tak perlulah aku imaginasikan kepada you all keadaan bilik air atau anda sendiri perlu mencari plastik sesegera yang mungkin demi mengelakkan laptop anda dibasahi dengan algae hijau. Eh. 

Tapi asal akak-akak cleaner cuci bilik air, wanginya semerbak Ya Allah! Walaupun dalam bilik mandi tak ada penggantung tuala, penjepit tingkap pun jadilah untuk disangkut dengan baju. Alhamdulillah. Semua lengkap.

Tentang bilik aku pula, oh ya, kami di UKM, pelajar tahun pertama akan duduk dua orang sebilik, maknanya roommate aku cumalah satu. Nama roommate aku Burhanuddin Helmy, tua setahun, dan ambil Ijazah Sarjana Muda Persuratan Melayu. Kami selalu bergaduh mengenai perkara yang remeh-temeh, sampai aku pernah mogok tak nak bagi dia masuk bilik, hahahahaha, tapi lama-lama baik semula, bak kata pepatah, carik-carik bulu ayam, lama-lama bercantum juga. 

Almari bilik kami besar, meja pun okey. Katil pula, hmmm sudah usang, kayu ada yang dah nak tercabut. Kesian. Tapi lantai kami marmar. Yup.

Mengenai kafe pula, sebelum aku masuk UKM, diorang selalu cakap makanan di Kolej Rahim Kajai ni murah gegila. Tak tahu betul atau tidak apa yang mereka cakap, sedangkan aku rasa berbaloi lagi makan di kiosk. Tapi kira okeylah makan di Kajai walaupun lauk sama memanjang dan harga kadang-kadang mahal, kadang-kadang murah, hmmm pelik juga. 

Sampai ada student complain. Dibawa sampai ke Timbalan Naib Canselor. Tapi masalah still juga ada. Tak apalah. Dugaan menjadi pelajar kolej. Kalau pagi ke petang, yang dijual ialah nasi dan aneka jenis lauk, tetapi malam budak Kajai boleh memesan makanan dari chef. Gituu. Dan menu yang selalu aku makan ialah Nasi Goreng Pattaya, Nasi Goreng Ayam Kunyit dan Nasi Goreng Ayam Paprik. Harga pula RM4. Murahkah? Okeylah, bersyukur seadanya.

(update: Harga makanan dah naik 50 sen. Er.)


Kawan-kawan?

Sebut fasal kawan, aku dah tak nak membataskan ruang lingkup definisi kawan itu kepada best friends forever. Bagi aku, belajar di UKM ini membawa aku untuk mengenali pelbagai ragam manusia. Bermula dari roommate aku sendiri, jiran-jiran bilik aku, kawan-kawan kolej aku, kawan-kawan Sabah aku, coursemate aku yang gila tak habis-habis, rakan-rakan persatuan yang ikut, dan tak dilupakan kumpulan usrah aku yang awesome.

Sepanjang aku menuntut ilmu di bumi UKM, aku dapat saksikan sendiri jenis kawan yang ikhlas dan tak ikhlas (memandai aje aku judge orang wahahaha).
Usrah itu indah, pengerat ukhuwah dan kasih sayang.

Entahlah, firasat aku barangkali. Tapi itulah manusia, mana ada yang sempurna, kan? Aku sendiri kadang rasa muak nak berkawan dengan orang yang jenis suka mengambil kesempatan semata-mata tetapi apabila aku nak minta bantuan, yang kudengar hanya krikk krikk. Sadis. 

Hakikatnya begitulah. 

Atau, jenis yang anggap aku ni macam sampah. T_T 

Ada juga macam begitu, aku tak perasan, tapi aku dapat rasa dari body language.

Aku redha berkawan dengan semua orang, asalkan mereka membawa kita ke arah kebaikan. Yang membawa kita ke arah buruk, aku sedaya upaya untuk jauhi. Yalah, hidup di universiti ini, tiada siapa yang mengawal kita. Mana ada pensyarah lagi terhegeh-hegeh nak pantau kita. 

Mana ada! 

Semua sibuk dengan urusan masing-masing. Kau punya hidup, kau urus sendiri. Beginilah universiti. Tak macam sekolah yang ada cikgu boleh pantau, tak macam matrikulasi yang mana pensyarahnya sentiasa mahu kita ke depan. Di sini, pensyarah tak ada masa nak ikut kau ke mana kau pergi. Mereka sendiri ada urusan yang lagi penting, selain keluarga, nak nak yang dah kahwin. Memang pening, dan ribut!

Walaubagaimanapun, masih ada lagi insan-insan yang sudi, yang aku kira layak diberi penghargaan atas komitmen mereka meskipun sedikit cuma, namun itu sudah cukup untuk menggembirakan hati ini. Terima kasih kepada rakan-rakan yang mempercayai diri ini, rakan-rakan yang sudi menyertai halaqah study kerana aku tahu orang yang kedekut ilmu itu tak akan ke mana punya. Err.

Penutup

Sesungguhnya ada banyak lagi yang aku nak cerita. Aku belum cerita lagi mengenai Kiosk yang balik-balik aku asyik mention dari tadi jika awak perasan. Juga mengenai PTSL yang menyimpan khazanah ilmu yang patut ditelusuri oleh para mahasiswa yang mempunyai amanah membawa perubahan kepada ummah. 

Mengenai apa lagi ya aku nak ulas? Banyaklah. Persatuan aku, isu politik (eh), isu tari-menari, majlis ilmu dan lain-lain kalau sempat in sha Allah. Dan juga mengenai subjek-subjek Kimia yang aku belajar serta subjek-subjek citra yang, kalau aku explain sekarang secara padat, ringkas dan tangkasnya pun awak tak akan faham malah cuma meningkatkan frekuensi kepeningan kepala sehingga membawa kepada migrain! Oh!

(update: Aku dah post fasal Kimia. Sila check balik entri-entri aku sebelum ni. Jangan jadi malas okey.)

Sekali lagi aku nak mohon jasa kalian para pembaca, agar mendoakan kejayaan aku dalam peperiksaan. Semoga aku mendapat grade yang cemerlang. Sekiranya aku dapat kurang dari pointer 3.00, aku akan denda diri aku makan Secret Recipe. 

(update: Alhamdulillah. Aku berjaya dapat 3.44. Aku memang jenis yang suka tayang result. Bukan nak minta perhatian, tapi aku mahu memberi semangat kepada kawan-kawan yang kurang bernasib baik, juga buat adik-adik yang bakal melanjutkan pelajar ke universiti, bahawasanya mereka boleh berusaha lebih lagi untuk mendapat yang lebih baik dari diri ini. :) )



Assalamualaikum.

Wednesday, April 15, 2015

Kisah Aku dan Ikim FM

Bismillah.

Pertama sekali, sujud dan syukur kepada Allah SWT atas segala kemudahan yang diberikan.

Sebulan yang lalu, kumpulan aku dalam subjek Dakwah dan Pembangunan dari Jabatan Dakwah dan Kepimpinan, Fakulti Pengajian Islam, UKM telah mendapat satu tugasan assignment untuk kami keluar membuat kerja lapangan. Ada banyak tajuk-tajuk assignment yang telah disediakan oleh Ustazah kami dan kami perlu memilih tajuk yang berkenan di hati gitu. 

Semuanya mempunyai tema yang sama, iaitu Dakwah dan Pembangunan. Cumanya, tajuk berbeza-beza. Ada tajuk mengenai dakwah melalui penulisan novel, dakwah melalui nasyid, dakwah melalui aktiviti sukan di universiti, dakwah terhadap artis yang sudah berhijrah (ini tajuk mula-mula yang partner aku nak sangat tu err), dakwah melalui penyiaran TV dan radio dan banyak lagilah.

Pada mulanya aku nak pilih tajuk TV Al-Hijrah sebab dapat pergi ke stesen TV kan. Tapi dalam masa yang sama, ada juga tajuk ke Ikim FM. Kedua-dua tajuk ini mempunyai objektif assignment yang sama, iaitu dakwah melalui media penyiaran untuk membangunkan pemikiran ummah.

Maka untuk tidak mahu menjadi seorang yang terlalu tamak, aku sebagai ketua kumpulan telah menetapkan pendirian untuk memilih tajuk ke Ikim FM. Memandangkan, ada kisah aku dengan Ikim FM yang mungkin aku tak perlu ceritakan kepada you all, atau aku akan ceritakan juga satu hari nanti apabila buku motivasi pertama aku nanti akan terbit tahun ni eh.

Ahli-ahli kumpulan aku yang seramai dua orang itu pun bersetuju.

Maka bermulalah hari-hari yang penuh dengan tribulasi untuk aku mengurus lawatan ke Ikim FM. Aku perlu menghantar emel kepada Ikim FM untuk membuat lawatan dan temu ramah. Emel dihantar, tetapi tidak berbalas berminggu-minggu. Aku tanya Ustazah aku, bagaimana untuk urus lawatan ke Ikim FM, kata Ustazah kepada aku, "Kamu sudah telefon?"

Aku cakap, "Tak."

Sebab aku lebih suka berurusan dengan menggunakan medium emel. Rakan novelis aku, kak Eman Dhani pula menyarankan agar aku membuat surat kebenaran untuk melawat ke Ikim FM. Maka aku pun menyatakan hal surat kebenaran itu kepada Ustazah aku. Ustazah aku pun kata, "Okey, nanti kamu pergi ke bilik saya esok, kita bincang balik mengenai surat serta apa yang perlu kamu buat apabila di Ikim FM nanti."

Maka aku pun pergilah menyempurnakan komitmen, menunggu surat untuk diproses tapi asyik tertunda berhari-hari, kemudian perlu pos pula. Beberapa hari kemudian, aku mengharapkan ada balasan dari Ikim FM, tapi hampa. Tiada.

Ustaz aku yang turut mengajar subjek yang sama menyarankan pula agar aku menghubungi nombor staf IKIM FM yang dia kenal. Aku save number yang Ustaz aku beri, tapi aku tak contact (walaupun dia suruh aku contact tapi nak buat macamana aku lebih suka tunggu respon emel dari IKIM Fm huhu kenapalah perangai aku ni pelik hoho.) 

Akhirnya, aku whatsapp number yang ustaz aku berikan. Lepas beri penjelasan panjang lebar kepada staf Ikim FM, barulah aku dapat respon emel dari Ikim Fm. Kemudian, tak habis lagi. Mereka nak kami datang ke Ikim FM pada waktu bekerja. Aku yang, aduhai. Aku rancang untuk ke stesen radio itu pada hujung minggu supaya proses pembelajaranku di kuliah tak terganggu, lebih-lebih lagi aku ada 26 jam kredit untuk diselesaikan pada semester ini. 

Aku pun agak stress sedikit bagaimana mahu selesaikan konflik ini. Aku pun bertenang, tarik nafas, kemudian duduk demi melegakan fikiran. Memang, dalam dunia ini, kita pasti akan menempuhi kesusahan. Kesusahan yang mungkin kecil bagi orang lain, tapi apabila kita sendiri yang hadapi, bebannya macam nak terjun bangunan.

Lantas aku memohon petunjuk dari Dia, moga-moga adalah ilham bagaimana untuk aku dapat ke Ikim FM tanpa perlu mengganggu pelajaranku.

Dan keputusannya, aku sendiri yang menghubungi Cik Latifah, pembantu Dr. Roskiman, iaitu Ketua Pengarah Media Ikim FM untuk menetapkan tarikh pertemuan kumpulan kami dengan mereka. Cik Latifah cakap, "Okey, Encik perlu emel dahulu ke kami."

Saat itu aku rasa macam, Ya Allah. Dah berapa entah kali aku emel ke Ikim FM. Tapi, aku tenang. Oleh sebab aku mahu menetapkan pendirian yang aku dah emel ke Ikim FM, maka aku pun membalas, "Tapi cik, saya dah emel kepada Ikim FM. Saya dah emel ke Unit Perhubungan Awam, Unit Pengarah Media dan Penyiaran Radio."

Dalam hati, aku berdoa kepada Allah agar beliau memberikan respon positif.

Dan dia pun membalas, "Begini, Encik emel kepada saya. Saya akan hubungi semula Encik untuk saya settlekan tarikh pertemuan kita. Boleh ya encik?"

Aku pun mengiyakan, gagang ditutup, lantas aku membuka telefon bimbit aku, kemudian forward semula emel yang telah aku kirim mula-mula kepada unit-unit yang telah aku mention sebelum ini. Akhirnya aku bertawakal sahaja. Moga-moga, ada respon baik.

Alhamdulillah. Tuhan telah permudahkan urusan aku. Cik Latifah telah menghubungi aku mengenai tarikh pertemuan dengan Ikim FM iaitu pada 13hb April 2015, bersamaan dengan cuti pertengahan semester. Aku tak balik rumah sebab rumah aku di Sabah, dan assignment pula tak siap-siap sekali dengan ulangkaji exam mid semester. Lupa nak cakap, Cik Latifah call aku ketika aku dalam kelas Kimia Organik 1. Nasib baiklah aku duduk di belakang sekali sebab ikut kumpulan, jadi bolehlah aku bercakap dengan nada yang kuat sikit, sebab mula-mula masa kami dua berhubung dalam panggilan, beliau tak dapat dengar suara aku.

Sebelum ke Ikim FM, aku telah membaut sedikit kajian menggunakan bantuan Google Map serta rakan novelis aku, kak Eman Dhani. Menurut Google Map, untuk ke Ikim FM dari UKM, kami perlu naik KTM UKM, berhenti di KTM Putra, kemudian, cari bas RapidKL dengan kod U618 dan turun di Stadium Tenis. Di sebelah Stadium itulah Ikim FM terletak.

Tiba pada hari kejadian, macam-macam pula mehnah (baca: ujian) yang kami perlu tempuhi dari saat kami bergerak daari UKM. Bermula dengan ahli-ahli kumpulan aku yang keletihan kerana baru pulang dari program anak angkat di Perak anjuran Fakulti Sains Sosial dan Kemanusiaan UKM. Dah namanya letih kan, aku rancang nak gerak jam 9 pagi, tapi bertukar kepada 11 pagi. Masa tu akulah orang paling kalut sebab akulah ketua dan akulah yang akan dipertanggungjawabkan sekiranya kumpulan kami tak sampai di Ikim FM sebelum pukul 2.45 petang, kerana pertemuan kami dengan Pengarah Media Ikim FM, iaitu Dr. Roskiman adalah pada pukul 3 petang.

Bila dah naik bas dari UKM ke KTM UKM, salah seorang dari ahli kumpulan aku ketinggalan bas, aku ingat dia ada di belakang aku semasa kami dah nak gerak ke bus stop. Tapi Alhamdulillah, roommate aku ada motosikal, so aku call ahli kumpulan aku tu, naik motosikal roommate aku, pergi KTM UKM.

Macam-macam.

Bila dah sampai KTM Putra pula, nak cari bas RapidKL pula satu hal. Tak tahu, sama ada nak cari sebelah kanan, atau sebelah kiri. Aku dengan dua orang kawan ke sebelah kanan, dua orang lain ke sebelah kiri untuk bertanya kepada Pak Cik Teksi untuk mencari keberadaan RapidKL. Akhirnya, kawan-kawan aku yang menuju ke sebelah kiri berlari balik ke arah kami yang nak ke sebelah kanan, memberitahu kepada kami bahawa RapidKL ikut jalan kiri. Okey, aku pun ikutlah laluan ke lorong kiri.

Sampailah kami tiba di stesen RapidKL (yang tak ada bas di situ tapi menyediakan perkhidmatan LRT), kami tanya pula dengan abang kaunter RapidKL, dia cakap, terus jalan ke kiri. Okey, kami pun jalanlah ke kiri. Sambil-sambil jalan tu, aku pun tengoklah dah jam berapa kan. Pukul 12 lebih. Okey. Jangan risau, masih sempat lagi. Sampai ke lorong kiri, bas RapidKL tak juga jumpa-jumpa. Lalu kami bertanya pula kepada pak cik security di hotel sebelah lorong yang kami ikuti. Dia pun cakap benda yang sama, jalan je terus ke kiri. Di situ ada bustop yang akan menanti bas-bas RapidKL.

Okey, dah sampai sana. Bas RapidKL memang banyak yang lalu, tapi kod U618 kami tak jumpa, sebab bas itu yang boleh membawa kami ke Ikim FM. Sambil menani bas RapidKL yang lalu-lalang, sambil aku menatap paparan jam di telefon. Kalut ada, resah ada, cuak pun ada. Yalah, inilah kali pertama aku handle situasi seperti ini, dengan ahli-ahli kumpulan yang bermacam ragam, untuk sampai ke Ikim FM.

Selang beberapa minit, tak juga ada bas RapidKL yang kodnya U618 tu. Akhirnya, kawan aku, Adil mengesyorkan agar kami naik sahaja mana-mana bas RapidKL, sebab kalau asyik tunggu, takkan sampai punya. Bila kami tanya dengan mak cik dalam Bas RapidKL yang berdiri di sebelah tempat duduk pemandu bas, dia pun cakaplah alamat Ikim FM di mana. Aku pun bagilah dia handphone aku baca emel dari Ikim FM yang tertera alamat stesen itu. Mak cik itu tak dapat baca, rabun. Err. Aku pun kalut. Kemudian aku cakaplah Ikim FM tu di Langgak Jalan Duta. Mak cik tu pun 'ooooooo, kalau nak ke situ, naik sahaja bas ni, nanti sampai di Jalan Ismail (entah ni ke jalannya tak ingat), kamu semua naik pula bas yang lain untuk sampai ke sana. 

Actually, aku tak tahu kenapa dalam cerita ini, Mak Cik berperanan sebagai pemandu arah. Sebab sepatutnya yang beri pandu arah ialah pemandu Bas RapidKL, tapi entah kenapa Mak Cik itu yang memberi tunjuk arah. Hmmm. 

Okey, abaikan.

Bila dah sampai ke destinasi, Mak Cik itu pun kata, "Haa, nanti kamu jalan ke kanan, jalan je ke depan, cari bas nombor U115, kemudian berhenti di Jalan Duta ya dik."

Alhamdulillah, Allah permudahkan kami dengan bantuan Mak Cik yang sporting itu tadi, kebetulan dia pun berhenti sekali dengan tempat yang kami berhenti.

Misi seterusnya ialah mencari bas U115 seperti mana yang Mak Cik sporting itu kata. Kami dah berjalan, menyusuri lautan manusia dari pelbagai agama, negara dan bangsa, dah akhirnya kami terjumpa banyak bas. Bukan setakat bas RapidKL, ada juga bas-bas lain yang aku sendiri tak ingat bas syarikat pengendali yang mana satu.

Sesungguhnya pencarian bas untuk sampai ke destinasi adalah hal yang memeritkan, lebih-lebih lagi bila masa semakin suntuk! Aku dah tak tentu arah, bas U115 pun tak ada. Rasa nak putus asa dan batalkan aje pertemuan dengan Ikim lalu menukar tajuk assignment. Tak nak naik teksi sebab teksi mahal, dahlah GST. Oh!

Sekali lagi, Allah menguji hamba-hamba-Nya, untuk melihat sejauh mana kita mampu bersabar dengan dugaan hidup. Waktu telah menunjukkan pukul 1 lebih, bas tak ada, dan kami perlu sampai ke Ikim FM sebelum jam 2.45. Aku pula rasa nak nangis. Rakan aku cuba menenangkan aku, yalah, kalut punya fasal sampai dah macam orang gila.

Sampai di stesen bas RapidKL, lalu aku duduk di sebuah kerusi, bersama rakan-rakanku yang lain. 

Tiba-tiba datang pula seorang Mak Cik Cina, pun duduk di tempat yang sama dengan kami. Salah seorang rakanku mendekati dia dan menanyakan di mana bas U115 itu. Mak Cik itu pun cakaplah, bas U115 tu, adalah bas inilah. Bas yang depan mata aku, yang tak ada pemandu. Oh, okey. Memanglah, kami tak jumpa bas bernombor U115 sebab bas yang dimaksudnya itu sedang rehat dan akan bertolak pada pukul 2 petang.

Tepat pukul 2 petang, kami naik ke bas yang dimaksudkan, Mak Cik Cina itu pun naik sekali, siap pakai telefon dia untuk touch pada panel touch n go untuk bayar tambang. Wow. Kagum pula aku. 

Aku hidupkan GPS dan peta, mahu alert dengan persekitaran, manalah tahu, kalau-kalau nampak dah Bangunan Ikim FM. Dalam perjalanan bas, aku terus berdoa semoga dapat sampai ke Ikim FM. Jam sudah menunjukkan pukul 2.20. Solat Zuhur pun belum terlaksana lagi. Aduhai. Aku rasa tak sedap hati. Kenapa aku rasa macam kami dah melimpasi bangunan Ikim FM. Bila ditanya balik kepada Mak Cik itu mengenai Ikim FM yang terletak di Jalan Duta, Mak Cik itu pun buat muka terkejut. 

Dia cakap, "Oh, Jalan Duta tu, kita sudah limpas. Kamu kena tunggu bas ini berpatah balik."

Dalam hati aku rasa nak menangis tertonggeng-tonggeng. Sabar, Farid. Sabar. Rakan aku cuba menenangkan aku kembali. Mak Cik itu kembali bercerita macamana mahu ke sana. Sebelum dia meninggalkan kami ke lokasi yang dia ingin tujui, sempat dia melambaikan tangannya kepada kami. Rasa macam kawan rapat pula.

Okey, hmmm, panjang juga perjalanan aku nak Ikim FM kan. 

Kami pun berpatah balik tapi bas tu sampai ke Mahkamah Majistret. Tambahlah aku rasa pening sebab kata tadi bas ni nak je Jalan Duta. Tapi Allah sekali lagi menghadirkan seorang Mak Cik yang aku kira layak digelar Ustazah kerana berpakaian labuh dan tudung labuh. Dia sebenarnya mahu turun di Mahkamah Majistret, tapi apabila kami tanya dia bagaimana mahu ke Ikim FM, dia pun beritahulah jalannya. Tapi, pandu arah yang dia berikan, berlainan pula dengan pemandu bas RapidKL. Ustazah cakap ikut jalan besar, yang pemandu bas cakap ikut lorong kecil. Maka, kami memilih untuk ke lorong kecil. Sekali lagi, aku bersyukur kerana dipermudahkan urusan kami oleh insan-insan di sepanjang perjalanan. 

Kumpulan kami turun di Mahkamah Majistret, dan menyusuri lorong kecil menuju ke arah kiri. Jalan punya jalan, terjumpa pula dengan seorang lelaki dewasa, bertanya pula kepada dia, "Ikim FM di mana ya?"

Dia pun tak tahu. Hmmm. Pelik. Kemudian dia cakaplah, di kiri jalan ada Arkib Negara. Hmmm, ok. Aku pun tak tahu apa signifikannya Arkib Negara dan Ikim FM. Aku tanya pula dia, di sini ada tak Stadium Tenis (aku berpandukan rujukan yang diberikan oleh Google Map).

Dan lelaki itu cakap, "Oh, padang hoki ada di depan."

Mungkin lelaki itu memaksudkan stadium tenis. Entahlah. Mungkin juga dia selalu nampak ada Stadium Tenis (yang mungkin dia sangka padang hoki) ketika berulang-alik dari pejabat.

Kumpulan kami pun terus jalan ke depan. Kemudian...

Aku terlihat papan tanda Stadium Tenis!

Allah, syukur Alhamdulillah! Aku rasa nak terlompat dengan penuh riang-rianya walaupun aku tahu jalan yang sedang kami lalui sekarang ialah jalan besar, yang mana apabila kita tak dapat menahan rasa seronok kita, kebarangkalian untuk kita digilis oleh lori besar adalah amat tinggi. 

Aku yakin, Ikim FM berdekatan dengan Stadium Tenis, dan tepat, aku telah terlihat papan tanda Institut Kefahaman Islam Malaysia (IKIM). Wah, alhamdulillah. Kami dah sampai! Ya Allah. Seronok! Setelah bermacam-macam tribulasi yang dilalui, akhirnya Tuhan permudahkan urusan kumpulan aku untuk selamat sampai ke Ikim FM!

Lega rasanya. Aku melihat jam, sudah pukul 2.45 lebih. Oh ou. Lantas aku call Cik Latifah, memberitahu beliau bahawa kami ingin solat dahulu. Cik Latifah pun faham dan memberikan kami ruang dahulu.

Sambil-sambil berjalan, sempat kawan aku rakamkan pemandangan di IKIM. Sejuk mata memandang, seolah-olah berada di madrasah tersohor. Kagum diri ini melihat seni bentuk bangunannya yang menerapkan elemen kesenian Islam. Masha Allah.



Dalam IKIM.


Menuju ke Bahagian Ikim FM.










Segmen-segmen dalam Ikim FM. Untuk makluman, dalam seminggu, IKIM FM menyiarkan sejumlah 52 buah program!


Sedikit jamuan untuk dirasa. Layanan umpana tetamu VIP gitu.


Kejayaan Ikim FM apabila dinobatkan sebagai stesen penyiaran radio pertama di Malaysia yang menggunakan sistem radio digital.


Cenderamata oleh Dr. Roskiman untuk kami. Sekiranya anda ingin mendapatkan audio-audio program di Ikim FM, boleh beli di sini dengan harga satu CD RM20, atau boleh layari laman portal Ikim FM dan muat turun setiap sesi program bual bicara dengan harga RM1 sahaja.


Sebelum balik, aku sempat tanya Kak Rohani boleh tak masuk konti. Dia benarkan kami masuk. Alhamdulillah. Ini antara cita-cita terawal aku dahulu untuk menjadi seorang penyampai radio.




Abang Juruteknik yang mengawal sistem radio. Tak ingat namanya siapa. Abang sporting!






Sebelum kami berpisah dengan Ikim FM. :)
Alhamdulillah.

Meskipun sekejap sahaja pertemuan ini, tetapi kenangan terindah tetap terlakar. Aku memang dari dulu minat dalam bidang penyiaran radio, jadi bila dapat tajuk assignment pergi Ikim FM, aku tak lepaskan peluang keemasan ini. Lagipun, Ikim FM sungguh istimewa bagi aku, kerana Ikim FM ini jugalah antara sumber dan pengantara untuk pengislahan diri ini.

Pertemuan dengan Dr. Roskiman, DJ Rohani, DJ Faiz (yang popular dalam segmen Remaja, dan diminati ramai wah!) serta staf-staf Ikim FM lain yang aku tak ingat semua nama adalah kenangan yang pasti tidak luput di sanubari.

Siapa tahu satu hari nanti, aku dapat rezeki untuk kerja sambilan di IKIM, boleh juga aku kongsi pengetahuan Kimia yang sedang aku belajar sekarang untuk menaikkan martabat Islam dalam dunia keintelektualan.

Daripada perjalanan ke Ikim FM ini, banyak ibrah yang aku dapat. Ujian dan kesusahan pasti ada. Di sebalik kesusahan, pasti ada kesenangan. Kerana Allah ada sebut dalam Surah Insyirah ayat kelima,

Firman Allah SWT :

 فَإِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًا

"Maka sesungguhnya bersama kesusahan itu ada kemudahan." 

Tamat sudah kisah perjalanan aku ke Ikim FM. Untuk mereka yang mahu membuat lawatan ke Ikim FM dari UKM, sebenarnya route perjalanannya adalah seperti ini,


KTM UKM - KTM PUTRA - STADIUM TENIS.

Untuk sampai ke Stadium Tenis, cari sahaja bas RapidKL bernombor U618. Bila kita dah sampai di KTM Putra, naik atas dan keluar ke kiri. Di situ ada bustop. Jangan jadi macam kami, ikut jalan yang agak jauh sedangkan jalan ikut RapikKL U618 lagi dekat! Aduhai.


Tapi tak apalah. Biar segala mehnah ini menjadi pengalaman paling berharga buat kumpulan aku, juga untuk diri aku, agar menjadi manusia yang tahan cabaran, yang sentiasa sabar, meskipun ujian datang tanpa terduga.

Baik. Semoga catatan ini memberi manfaat.